presented by

Moire Rugs x 10 Indonesian Designers by Tama Florentina – Part 2

SHARE THIS
2.56K

Published by Sugar & Cream, Thursday 29 November 2018

Text by Sunthy Sunowo, photography by Windy Sucipto, courtesy of Moire Rugs

Presenting Didi Budiardjo, Thomas Elliott, Santi Alaysius & Hamphrey Tedja, Sandy Karman, Francine Denise

Koleksi Moire Rugs adalah karpet yang diproduksi dengan menggunakan metoda hand-tufted. Teknik pembuatan karpet dengan menggunakan alat yang disebut tufted gun untuk memasukkan benang ke dalam lembaran kain yang menjadi latarnya. Seorang pengrajin (artisan) mengoperasikan tufted gun dan mengikuti pola yang telah direncanakan di atas kain yang menjadi latarnya. Sebuah proses panjang yang membutuhkan dedikasi dan ketelitian tinggi membuahkan hasil yang juga sangat memuaskan. Semua detail bisa dikerjakan dengan seksama, sehingga mampu menghasilkan sebuah karya desain yang optimal.

Dengan teknisi dan tim desain yang handal, Moire Rugs dan sepuluh desainer yang berkolaborasi bisa melakukan transformasi dari gambar ke wujud karpet dengan hasil seperti yang diharapkan. Berawal dari ide atau gambar berwujud sketsa atau gambar digital yang lalu diterjemahkan ke dalam gambar teknis (art work) oleh tim Moire Rugs untuk didiskusikan lebih lanjut dengan desainer atau klien. Art work yang telah disetujui inilah yang menjadi acuan bagi artisan untuk bekerja dan membuatkan contoh dalam potongan kecil untuk mendapatkan masukan kembali dari desainer.

Proses eksplorasi berlanjut untuk menemukan jenis dan warna benang yang sesuai dengan melalui berkali-kali percobaan dan pencelupan warna benang. Contoh kembali dibuat untuk menemukan kombinasi warna yang tepat dan jenis penyelesaian benang seperti apa agar hasil akhirnya mencapai kualitas visual yang diharapkan. Proses ini dilakukan 2-3 kali sampai desainer sudah mendapat hasil yang diharapkannya. Semua menjadi mungkin dilakukan karena pengerjaan hand-tufted relatif lebih cepat bila dibandingkan dengan handknotted. Eksplorasi estetika melalui warna, teknik, dan pemilihan bahan yang dilakukan selama produksi koleksi Moire Rugs dengan sepuluh desainer tidak sia-sia karena justru semakin mematangkan hasil akhir dan mencapai kualitas elegan yang memukau.

Berikut adalah hasil kolaborasi dengan 5 Desainer Indonesia :

Didi Budiardjo

Material : Wool | Dimensions : 200 cm x 300 cm | Swarovski Elements
Technique : Cut pile & Emboss

Thomas Elliott

Material : Viscose | Dimensions : 200 cm x 300 cm

Technique : Cut pile, Loop pile & Carving

Santi Alaysius & Hamphrey Tedja

Material : Viscose & Wool | Dimensions : 415 cm x 250 cm

Technique : Cut pile, Loop pile, Emboss & Shaggy

Sandy Karman

Material : Wool | Dimensions : 200 cm x 300 cm & 120 cm x 170 cm

Technique : Cut pile & Emboss

Francine Denise

Material : Viscose | Dimensions : 285 cm x 210 cm

Technique : Cut pile, Loop pile & Emboss

 

MOIRE Rugs