A beautiful life deserves a beautiful home
presented by

The Jewel of Qatar – The National Museum of Qatar by Jean Nouvel

3.26K

Text by Dinda Bestari Image courtesy of National Museum of Qatar.


Tuesday 28 May 2019

Heartbeat of Qatar Heritage

Satu lagi ambisi Qatar untuk terus maju maju dalam konstelasi arsitektur adalah dengan meresmikan National Museum of Qatar tepatnya di kota Doha. Keajaiban arsitekturnya yang terinspirasi dari bentuk formasi kristal ‘desert rose’ dipercayakan pada arsitek ternama Jean Nouvel.

Sebuah museum yang dikurator sedemikian rupa untuk menyajikan kisah sejarah negara itu dan ambisinya untuk masa depan.

Museum Nasional Qatar  menggambarkan kisah unik Qatar dan rakyatnya dari masa paling awal hingga saat ini dan masa depan. Dirancang untuk bersifat imersif dan sarat akan edukasi, pengunjung dapat berharap untuk menemukan lingkungan yang kaya untuk dijelajahi. Dibagi dalam tiga “bab” – Beginning, Life in Qatar, dan The Modern History of Qatar, masing-masing tema disajikan pada sebelas galeri individual.

Dirancang oleh arsitek Prancis, Jean Nouvel, museum ini membuat tambahan dramatis ke lanskap Doha; dengan cakram melengkung, persimpangan, dan sudut kantilever – semuanya terinspirasi oleh ‘mawar gurun’. Bangunan unik ini mencakup Istana Syekh Abdullah bin Jassim Al-Thani yang baru dipugar, dengan sendirinya mewakili inti dari identitas nasional masyarakat Qatar. Museum ini mengintegrasikan karya seni inovatif dari seniman lokal Qatar dan internasional, seperti — Ali Hassan, Aisha Nasser Al-Sowaidi, Roch Vandromme, Jean-Michel Othoniel, dan banyak lagi dengan memamerkan benda langka dan berharga, dokumenter, dan area belajar interaktif.

Arsitektur
Desain bangunan terinspirasi oleh formasi mineral yang biasa ditemukan di gurun wilayah Teluk. ‘Mawar gurun’ adalah batu yang terbentuk ketika mineral mengkristal di tanah gembur tepat di bawah permukaan cekungan garam dangkal. Sistem disk yang saling terkait yang mengelilingi istana bersejarah seperti kalung terlihat seolah-olah telah diperbanyak secara organik. Menggabungkan ruang pameran yang menyebar di sirkuit elips di sekitar  pusat istana, Baraha, di mana acara budaya luar ruangan akan diadakan. Bentuk gurun-mawar membangkitkan budaya dan iklim Qatar. Itu muncul dari tanah dan bergabung dengannya. Bayangan yang diciptakan oleh elemen menggantung memungkinkan pengunjung untuk berjalan-jalan di luar pada saat yang sama dengan melindungi interior dari cahaya dan panas. Lapisan beton berwarna pasir selaras dengan lingkungan setempat.

 


Presented by Som Santoso

Situs
Terletak di situs 147.425 m² yang terkenal di Corniche Doha, museum baru ini menawarkan sekitar 52.000 m² ruang tertutup, termasuk 7.000 m² untuk koleksi permanen, 1.700 m² untuk area pameran, auditorium 220 kursi, dua kafe, restoran, dan dua toko museum. Fasilitas terpisah disediakan untuk kelompok sekolah dan VIP. Fasilitas staf termasuk laboratorium konservasi, kantor staf, dan manajemen koleksi dan area penyimpanan. Museum ini dikelilingi oleh taman lanskap seluas 112.000 m² yang memperlihatkan pemandangan Qatar yang indah, dengan bukit pasir rendah, luapan tanaman dan kebun yang terinspirasi oleh sabkhas dan oasis. Termasuk taman warisan tanaman tradisional dan area berumput besar yang sempurna untuk bersantai di malam hari. Area parkir 430 mobil terintegrasi dengan taman.

Pengalaman Pengunjung
Tersebar lebih dari 1,5 km, pengunjung dapat melakukan perjalanan melalui kolaborasi yang apik dari semua lingkungan,  meliputi cerita menarik melibatkan semua indera. Museum ini dibuka untuk umum, dan pengunjung dapat berpartisipasi, belajar, atau bersantai. Dilengkapi auditorium yang memiliki kursi sebanyak 220 dengan program acara yang silih berganti memastikan setiap kunjungan menawarkan perspektif baru. Dan, untuk mahasiswa dan peneliti, pusat penelitian dan laboratorium khusus menyediakan peluang studi baru. Bagi mereka yang ingin bersantai dan meluangkan waktu, ada tempat baru untuk makan, termasuk restoran atap yang menakjubkan dan taman yang baru saja ditata, menawarkan lingkungan belajar interaktif.

Keberlanjutan
Desainnya disesuaikan dengan iklim setempat. Elemen kantilever memberikan area warna pasif. Zona penyangga di ruang antara disk menciptakan massa termal, mengurangi beban pendinginan. Sistem pemanas dan pendingin yang digunakan di dalam gedung sangat canggih. Baja dan beton, bahan utama yang digunakan, bersumber secara lokal dan / atau dibuat. Taman lanskap hanya menampilkan vegetasi asli yang tahan kekeringan. Langkah-langkah keberlanjutan ini dan lainnya telah memenuhi syarat NMoQ untuk peringkat USGBC LEED Gold dan GSAS 4 Stars.