presented by

MULTI BINTANG INDONESIA – FOOD UPCYCLING PROJECT FOR THE FUTURE

SHARE THIS
1.95K

Published by Sugar & Cream, Monday 21 March 2022

Images courtesy of XTALKS 

Mengolah Limbah Pangan Menjadi Produk Makanan Bergizi

Dalam beberapa tahun ini, proses berkelanjutan atau sustainability terus menggema kian besar. Berbagai sektor industri mulai menunjukan partisipasi yang positif. Kini giliran industri bir Indonesia. Multi Bintang Indonesia memulai “Food Upcycling for the Future”, sebuah proyek kolaborasi inovatif yang bertujuan untuk mengolah limbah pangan dari proses pembuatan bir menjadi produk makanan bergizi tinggi.

Melalui kemitraan dengan perusahaan daur ulang makanan (food upcycling) pertama di Republik Korea RE:harvest dan ASEM SMEs Eco-Innovation Center (ASEIC), Multi Bintang Indonesia memiliki ambisi untuk berkontribusi memberikan solusi alternatif dengan memasok sisa biji-bijian dari proses pembuatan bir yang sebenarnya masih memiliki nilai, atau dikenal sebagai brewer’s spent grain (BSG), sebagai bahan baku untuk didaur ulang menjadi tepung bergizi tinggi yang nantinya dapat digunakan untuk membuat produk makanan seperti granola bar, roti, dan mi. Di mana proyek ini sebagai upaya kontribusi pada target Pemerintah Indonesia untuk mencapai 30% pengurangan limbah pada 2025, karena produksi satu kilogram tepung dari BSG diharapkan dapat menyerap tiga kilogram limbah pangan.

“Sebagai bagian dari The HEINEKEN Company, kami menaruh keberlanjutan sebagai inti dari bisnis kami, dan kami selalu terbuka terhadap peluang untuk berinovasi secara terus-menerus agar dapat menciptakan dampak positif yang lebih besar. Kami sangat senang akhirnya dapat memulai kolaborasi yang telah lama ditunggu-tunggu ini untuk mencari solusi inovatif untuk mengolah produk sampingan atau limbah produksi kami menjadi sesuatu yang lebih berharga,” kata Ika Noviera, Direktur Corporate Affairs Multi Bintang Indonesia.

Presented by MOIRE Rugs

Multi Bintang Indonesia mengolah bir nya terbuat dari empat bahan alami: air, barley, hop, dan ragi. Pada langkah awal proses pembuatan bir, campuran biji-bijian malted barley dan air dipanaskan. Di sini terjadi konversi pati dalam biji-bijian menjadi gula, menciptakan cairan manis dari hasil ekstraksi biji-bijian, yang disebut dengan wort. Biji-bijian tersebut lalu dipisahkan dari wort, dan wort akan diproses lebih lanjut dan didinginkan sebelum difermentasi oleh ragi untuk menghasilkan alkohol. Biji-bijian yang dipisahkan ini dikenal sebagai BSG, dan merupakan produk sampingan utama dari proses pembuatan bir, yang mencakup 85% dari limbah produksi bir. BSG biasanya kaya akan protein dan serat, menjadikannya bahan makanan alternatif bernutrisi tinggi yang menjanjikan sebagai pengganti bahan makanan rendah serat. Namun, meskipun selama ini telah digunakan untuk menjadi pakan ternak, BSG dari Multi Bintang Indonesia belum pernah digunakan untuk bahan makanan konsumsi manusia. Oleh karena itu, melalui proyek ini Multi Bintang Indonesia berupaya mengolah limbah pangan menjadi produk makanan bergizi

“Kami sangat antusias untuk bergabung dalam kemitraan ini, di mana kami menghadirkan teknologi food upcycling terdepan dari Korea. Melalui solusi yang kami tawarkan, kami berharap dapat mengurangi dampak negatif terhadap lingkungan secara signifikan melalui daur ulang produk sampingan yang saat ini dibuang atau digunakan sebagai produk bernilai rendah,” kata Alex Min, CEO RE:harvest.(DR)

Interni Cipta SelarasInterni Cipta SelarasInterni Cipta SelarasCoulisse | INKCoulisse | INKCoulisse | INKZipblind & VF