presented by

THE EXQUISITE PIECES BY MAGRITTE X LALIQUE

SHARE THIS
2.37K

Published by Sugar & Cream, Thursday 16 February 2023

Images courtesy of Lalique

Two Innovators in Pursuit of Perfection

Today, Lalique sheds new light on the work of the Belgian painter René Magritte, one of the greatest artists of the 20th century !

Untuk pertama kalinya, berkat bakat berharga para pengrajin pabrik Lalique, karya ikonis dari ahli teka-teki ini, yang menghilang pada tahun 1967, dan terlahir kembali dalam bentuk kristal. Kolaborasi ini hadir dalam bentuk baru melalui medium kristal.  Lalique Art Collections menghadirkan enam karya yang menggabungkan lukisan surealis Magritte dengan kejeniusan glassmaking dari Lalique.

René Magritte

Kesamaan antara René Lalique dan René Magritte tidak terletak pada serangkaian kebetulan faktual namun berakar pada semangat antusiasme akan penemuan bersama. Keduanya adalah inovator. Ketertarikan Magritte pada materi kaca tidak pernah semata-mata soal bentuk, sang seniman ‘meminjam’ dua karakter mereka yang menurutnya sangat menarik: transparansi dan luminositas. Seperti lukisan Magritte, kaca dan kristal memiliki kualitas transparan, membuatnya tidak kalah misterius. Kenyataannya adalah bahwa kemurnian dan kecemerlangan secara bersamaan membingungkan dan mempesona. René Magritte mengeksploitasi paradoks ini sepenuhnya, seperti sebelumnya René Lalique. Keduanya memilih bentuk yang disederhanakan untuk menonjolkan dampak kreasi mereka. René Lalique merevolusi penggunaan kaca dalam seni dekoratif, sementara estetika Magritte menanamkan lukisannya dengan kekuatan yang tak tertandingi.

LE BAIN DE CRISTAL
Di antara kreasi Magritte yang diubah menjadi kristal adalah gouache berjudul Le Bain de cristal. Karya tersebut adalah perwujudan dari segala sesuatu yang menghubungkan oeuvre sang pelukis dengan dunia Lalique. Bentuk jerapah yang berdiri tegak di kaca kristal terinspirasi oleh gouache berjudul The Cut-Glass Bath. Magritte pertama kali menyusun gambar ini tahun 1946 untuk mengilustrasikan serangkaian puisi oleh Paul Éluard, Les nécessités de la vie et Les conséquences des rêves, précédés d’Exemples (Kebutuhan Hidup dan Konsekuensi Mimpi, Didahului oleh Contoh). Magritte membuat versi kedua pada tahun yang sama, dengan gaya yang dipinjam dari gerakan Impresionis, khususnya Renoir. Ia berusaha menambahkan kegembiraan, warna murni, dan sinar matahari untuk memeriahkan periode pasca perang yang menjemukan dan melupakan tahun-tahun kelam masa perang. Reproduksi warna murninya yang tepat dilakukan dengan sangat baik sambil mempertahankan karakteristik khusus bahan, mulai dari beludru hingga mengilap, halus hingga mengilap.

Crystalwave Lalique dengan sempurna menangkap ‘esai gaya’ Magritte, khusus untuk “Renoir period” -nya. Sangat menarik dari permukaan halus mengasosiasikan kristal diamplas dengan dipoles, persis seperti yang diinginkan pelukis. Kristal berkilau, sedangkan jerapah terlihat jinak. Skalanya tepat karena, pada gambar aslinya, pepohonan di latar belakang membuat piala terlihat cukup besar untuk menampung jerapah. Patung Lalique memberikan kesan yang sama kepada yang melihatnya karena hal pertama yang mereka lihat adalah kaca yang sangat besar. Koleksi ini merupakan edisi terbatas sebanyak 50 edisi.

Presented by Zipblind

LE PRÊTRE MARIÉ
Magritte juga melukis setidaknya lusinan gambar apel yang memakai topeng. Ia menyukai tema ini dan sering diminta untuk melukisnya. Tahun 1946, hadir versi pertama apel dalam topeng untuk sampul majalah View. Belakangan, apelnya terkadang muncul sebagai lajang, terkadang berpasangan, terkadang di bawah langit siang hari dengan judul La Valse hésitation (The Hesitation Waltz), dan terkadang di bawah langit malam, dalam hal ini mereka menyandang gelar Le Prêtre marié (Pendeta yang Menikah).

Judul karya Magritte ini tidak berfungsi sebagai interpretasi atau penjelasan. Namun, mereka dapat membangkitkan kemungkinan asosiasi ide atau menginformasikan kepada penonton tentang keberadaan asosiasi tersebut. Le Prêtre marié mungkin merujuk pada novel karya Barbey d’Aurevilly dengan judul yang sama, yang dikutip Magritte di surat 1. kKisah tentang seorang pendeta yang beralih ke sains. Koleksi ini adalah edisi terbatas sebanyak 50 buah.

LA TRAHISON DES IMAGES
Hingga kini, gambar pipa tembakau telah menjadi terkenal di antara karya-karya pelukis berkat gambar La Trahison des (The Treachery of Images), mahakarya yang ia lukis pada 1929. Pipanya sangat realistis dan tulisan di bawahnya, “Ceci n’est pas une pipe” (ini bukan pipa), dengan tepat mengilustrasikan salah satu prinsip Magritte: “… Dalam sebuah lukisan, kata-kata memiliki substansi yang sama dengan gambar”. Suatu hari dia mengirimi Michel Foucault salinan karya tersebut dan menulis di belakangnya, “Judulnya tidak bertentangan dengan gambarnya; itu menegakkannya secara berbeda”. Ketika Marcel Mariën menerbitkan monograf pertama Magritte, pada 1943 yang telah merencanakan untuk memasukkan gambar dari karya ini tetapi berubah pikiran, karena takut, di Belgia yang diduduki, itu akan membuatnya dikirim ke rumah sakit jiwa. La Trahison des images memiliki dampak yang luas dan langsung, terutama di Paris, di mana Salvador Dalí mencatat antusiasmenya dalam jurnal berbahasa Spanyol. Hingga hari ini, La Trahison des images tetap menjadi perwujudan Magritte yang berdiri sendiri. Koleksi ini adalah edisi terbatas.

LE BOUCHON D’ÉPOUVANTE
Dari benda-benda yang dibuat oleh Lalique, bowler hat adalah satu-satunya karya Magritte yang ada dalam bentuk lukisan dan benda. Dibuat terpisah beberapa hari, kedua karya tersebut diberi judul Le Bouchon d’Épouvante (The Horror Cork). Kebetulan, pria bertopi bowler itu menggugah Magritte sendiri seperti karyanya. Pelukis ini biasa memakai bowler hat ke kota, seperti yang ditegaskan banyak foto. Menariknya, sebelum membuat objek tersebut, Magritte meminta kolektor yang menugaskannya untuk membayar di muka. Marcel Mabille menerima surat terperinci dari pelukis disertai dengan gambar. Dia kemudian keluar dan membeli topi yang sesuai dan label yang diminta, yang kemudian ditandatangani oleh Magritte. Sang seniman juga meluangkan waktu untuk menjelaskan cara menyajikan topi tersebut. Dengan demikian, tugas Lalique secara alami merupakan bagian dari proses di mana Magritte mungkin, tanpa imajinasi yang besar, telah menjadi kaki tangannya.

Tidak dapat disangkal bahwa hasilnya menghormati oeuvre pelukis tiada tara, René Magritte, dan selaras dengan tradisi seniman tiada tara, René Lalique. Keduanya memiliki nama depan yang sama; keduanya berbagi bakat abadi. Kreasi kristal Lalique mengambil subjek ikonis dari oeuvre of Magritte. Ada tingkat penyesuaian, tetapi juga menghormati niat, proses, dan penelitian yang melekat dalam pekerjaannya.

Coulisse | INKZipblind & VF