presented by

Novelties from fofstudios.design by Katrina Alysha Wardhana

SHARE THIS
2.71K

Published by Sugar & Cream, Friday 11 June 2021

Text by Dinda Bestari, Image courtesy of Katrina Alysha Wardhana

Dialogical Relationship Between Art and Functional Design

Memperkenalkan desainer muda berbakat yang menciptakan karya – karyanya yang ‘anti mainstream’. Katrina Alysha Wardhana dengan jenama fofstudios.design (Form Over Function) menjadikan furnitur sebagai ‘tempat bermain’. Awal Katrina membentuk jenama tersebut adalah ia menganggap gagasan bahwa bentuk mengikuti fungsi adalah prinsip sejak akhir abad ke -19 dan awal abad ke – 20 yang mendukung pendekatan desain yang lebih fungsionalis. Sebagai seseorang yang tertarik pada bentuk sebagai instrumen minat visual dan pengalaman jasmani, ia selalu memulai desainnya dengan membayangkan bentuk sebelum hal lain.

Form Over Function mengeksplorasi hubungan dialogis antara seni dan desain fungsional. Meskipun salah satu fungsi utama furnitur untuk menampung tubuh, prasyarat ini telah dikaitkan dengan estetika yang kaku dan kaku yang didasarkan pada prinsip kepraktisan, efisiensi, dan ergonomi. Sebagai penangkal kondisi ini, desain fofstudios.design  melihat pada biomorfisme di alam untuk menciptakan bentuk-bentuk ideal yang mengundang metafora abstrak organik ke dalam ranah industri. Dengan proyek melampaui batas antara yang kaku dan yang cair, mengadopsi aspek bahasa visual minimalis sambil menumbangkan penolakannya terhadap referensialitas merupakan bagian integral dari strategi desain.

Seperti yang dikatakan Donald Judd,  “Design has to work. Art does not (Desain harus bekerja. Seni tidak) ” dan sementara ia berpikir bahwa ini memegang valensi yang benar, dan juga tertarik untuk mengeksplorasi apakah biner dan dikotomi ini dapat direkonsiliasi. Hasil dari pemikiran yang ‘tidak biasa’ ini, jenama ini mengeluarkan empat produk furnitur kursi dengan desain quirky, fun, yet functional. Menurut Katrina, karya – karyanya ini biomorphic, fluid, and intuitive.

Mitosis Couch

Mitosis Couch adalah metonim formal dan estetika dari pembelahan sel. Setiap kursi penuh di ujung sofa mewakili sel yang sedang dalam proses membelah menjadi entitas yang terpisah. Desain menyelidiki penggambaran ‘kursi’ dan ‘sofa’, menciptakan bagian yang menggabungkan dan memotong dua biner menjadi entitas hibrida. Sementara tubuh terpisah dapat menempati setiap kursi penuh, mereka terhubung ke permukaan memanjang yang dapat menampung tubuh istirahat secara horizontal.

Portobello Chair


Presented by Zipblind

Portobello Chair mengambil inspirasi dari bentuk jamur, menggambar pada voluminositasnya yang bulat dan lekukan yang mewah untuk menciptakan desain yang ramping namun menyenangkan. Kursi ini dilengkapi dengan pijakan kaki, yang membuatnya nyaman untuk ditiduri.

Reservoir Chair

Reservoir Chair memiliki desain pahatan unik yang menangkap pengaruh material aktif terhadap gaya gravitasi. Struktur kursi mencakup punggungan dan kawah yang tercipta secara alami dari bobot bentuk lipat. Kursi terdiri dari resin, yang dituangkan ke bawah struktur dan dibiarkan mengeras, menangkap fluiditas cairan pada waktunya.

Umbilical Nest

Umbilical Nest adalah instalasi interaktif yang dapat terhubung dengan tubuh dalam berbagai cara. Terinspirasi oleh bentuk tubular dari organ reproduksi, khususnya tuba falopi dan tali pusat, yang tercipta adalah struktur tunggal dan serbaguna yang mengedepankan fenomenologi dan mengingatkan pada pengalaman meringkuk di dalam rahim. Ada banyak cara untuk berinteraksi dengan karya, menjadikannya situs penemuan untuk pengalaman baru yang diwujudkan, bergantung pada cara subjek memilih untuk menempatkan tubuh mereka dalam dialog fisik dengan permukaan struktur. Bagian tengah dan setiap ujung struktur terdiri dari bantalan, yang dapat diduduki atau digunakan sebagai bantal sementara tubuh bersandar dan pas pada lekukan bentuk ekstrusi. Warna Scarlet adalah aspek yang menentukan dari desain instalasi yang dimaksudkan untuk membangkitkan corporeal dan hina melalui idealisasi tubuh ke dalam struktur minimalis yang mulus, berbentuk tabung sempurna.

Umbilical Nest menjadi bagian terbesar dan paling eksperimental yang Katrina buat, pemasangan meja duduk interaktif dengan panjangnya hampir empat meter dan tinggi dan lebarnya hampir dua meter. Ini adalah bagian yang paling menantang untuk dibuat karena ia harus memikirkan bagaimana struktur logam dari potongan tersebut dapat menahan dirinya sendiri dan melawan gravitasi di area tertentu sambil menciptakan titik penahan yang menyentuh tanah dan mendistribusikan berat seluruh struktur secara merata dan stabil.

Katrina membuat satu set tiga kursi sebelumnya yang disebut Reservoir Chair, dan Mitosis Couch ketika dirinya tertantang demi menciptakan karya yang spektakuler di masa karantina COVID – 19 saat ini. Ia kebanyakan mengambil inspirasi formal dari bentuk-bentuk biomorfik di mana ia mencari proses di alam untuk menemukan untuk menyimpang dari jenis estetika kaku yang didasarkan pada prinsip-prinsip kepraktisan, efisiensi. Dengan pekerjaannya, ia selalu berpikir untuk melampaui batas antara kaku dan cair, alam, dan industri. Ia sering mengadopsi bahasa visual minimalis untuk membuat sesuatu yang terlihat ramping, tapi suka memasukkan metafora abstrak organik untuk mengembalikan rasa kebersamaan ke dalam desain.

Ia pun terinspirasi oleh para desainer dunia seperti Won Min Park, Max Lamb, Misha Kahn, Orta Miklos, Anna Aagaard Jensen, dan Greem Jeong. ‘’Meskipun karya mereka sangat berbeda dan berkisar dari yang sangat minimalis dan integral hingga maksimalis dan eklektik, mereka semua menapaki batas antara seni dan fungsionalitas. Saya sangat tertarik dengan kurasi karya kontemporer dan jika saya dapat berkolaborasi dengan mereka, saya akan merancang pengalaman virtual yang imersif di mana desain mereka akan berinteraksi dalam ruang yang dibayangkan,’’ jelas Katrina.

Interni Cipta SelarasInterni Cipta SelarasInterni Cipta SelarasCoulisse | INKCoulisse | INKCoulisse | INKDiorramaZipblind & VF