presented by

GERVASONI IN LIVING AREAS EN PLEIN AIR

SHARE THIS
1.61K

Published by Sugar & Cream, Monday 27 March 2023

Images courtesy of Gervasoni

Transformation Allows Different Aesthetic and Functional Needs

Gervasoni Outdoor Collection dirancang untuk menghidupkan ruang tamu otentik di udara terbuka, tempat istimewa untuk menghabiskan waktu luang antara istirahat santai dan momen menyenangkan bersama. Luar ruangan telah diubah menjadi “ruang” terbuka bertransformasi, memungkinkan kebutuhan estetika dan fungsional berbeda terpenuhi. Sebuah proposal menggabungkan berbagai material dan bahasa estetika yang dihubungkan oleh pemrosesan unik demi mendefinisikan ruang luar yang bergetar bersama alam yang mengelilinginya.

Pemilihan material alami dan teknis yang diproses melalui keterampilan manual ahli serta teknologi inovatif, penting untuk serangkaian furnitur yang ingin selaras secara harmonis dengan alam, merupakan inti dari proyek yang berasal dari aktivitas penelitian mendalam perusahaan, terima kasih juga kepada kolaborasi dengan banyak desain signature. Hasilnya, furnitur lulus yang dapat dicocokkan dengan sempurna, dirancang untuk tahan terhadap kerusakan waktu, memunculkan komposisi baru dan personal setiap saat, dari lingkungan paling urban dan kontemporer hingga paling canggih atau menyatu dengan alam.

FLAIR by Gabriele e Oscar Buratti
Gabriele e Oscar Buratti merancang koleksi Flair, sebuah produk informal dalam penggunaannya, lekukannya lembut, namun tetap terkontrol dalam desainnya. Gervasoni memperkenalkan sofa outdoor modular untuk pertama kalinya, sistem yang terdiri dari pouf besar berbagai ukuran dan bentuk, dengan modul persegi panjang tradisional diapit oleh modul heksagonal, yang dapat digabungkan secara bebas untuk membuat komposisi baru setiap saat. Ciri khas dari produk ini adalah sandaran dengan ritsleting ganda yang dapat dilipat secara manual, terpisah untuk setiap kursi, dan outdoor quilted fabric berdetail jahitan potong-dan-jahit yang kontras. Detail ini mendefinisikan dan memeriahkan ‘cakrawala’ produk, memungkinkan ketinggian ganda pada sandaran punggung individu.

FLAIR by Gabriele e Oscar Buratti

FLAIR by Gabriele e Oscar Buratti

HASHI by Federica Biasi
Hashi merupakan rancangan Federica Biasi yang mencakup sofa modular dan rocking chair, terinspirasi dari elemen oriental dan eksotis. Hashi diterjemahkan sebagai “sumpit” dalam bahasa Jepang, dimulai dengan sistem berstruktur minimal dan kaku yang mengingatkan pada instrumen oriental terinspirasi dari namanya diambil.  Untuk mengelevasi produk yang dicirikan oleh perjumpaan gaya, rasa, dan budaya berbeda dalam dialog dinamis antara dua dunia. Penggunaan kain teknis Jacquard Outdoor Accardi yang membungkus dan membungkus elemen kayu iroko yang membedakan Hashi. Jacquard Outdoor Accardi adalah kain yang berkelanjutan, ringan, dan tahan air dibuat detail oleh penenun artisan, menciptakan pola bertekstur yang memberi penghormatan pada Japonisme dan tradisi kerajinan lokal.

HASHI by Federica Biasi

HASHI by Federica Biasi


Presented by Interni Cipta Selaras

GUNA by Chiara Andreatti
Chiara Andreatti menciptakan koleksi furnitur outdoor Guna yang meliputi karpet, charpoy, bantal, dan coffee table dengan pengaruh multietnis yang kuat. Guna adalah istilah Sanskerta yang berarti “energi yang menyelubungi segala sesuatu”,  bersumber dari akar bahasa Indo-Eropa gere, “menyelimuti”, digunakan untuk menggambarkan seutas tali yang digunakan untuk membuat anyaman tali. Nama yang menyampaikan makna mendalam dari koleksi ini: jalinan benang, jahitan, dan tekstur, serta inspirasi, hubungan, dan budaya. Permadani Guna dibuat dengan teknik rajutan pengrajin halus ke dalam kesempurnaan dan serialitas alat tenun industri, dan bergabung dengan reinterpretasi desainer dari charpoy India tradisional, tempat tidur rendah dan lebar yang ditentukan oleh penggunaan tali bahari tenunan tangan. Tersedia Guna Low Table untuk melengkapi ruang.

GUNA by Chiara Andreatti

GUNA by Chiara Andreatti

ECO by Elena Sanguankeo, 2021
Perancang Italo-Thailand, Elena Sanguankeo termotivasi untuk merancang koleksi permadani outdoor-nya Eco melalui getaran, suara, dan warna, masing-masing sarat dengan sugesti yang membedakan lingkungan alam. Permadani ini pertama kali dirancang dan dibuat dengan alat tenun manual shuttle loom sebelum dikembangkan pada alat tenun industri yang diadaptasi ulang secara radikal untuk menciptakan pola dengan tampilan artisan. Elena Sanguankeo menghadirkan semua pengalaman haute couture ke dalam koleksi Eco, menenun berbagai benang, warna, dan jahitan untuk menciptakan tiga versi berbeda. Perpaduan tradisi dan inovasi juga terlihat pada bahan yang digunakan: goni dan propilena tahan air dan cocok untuk penggunaan di luar ruangan.

ECO by Elena Sanguankeo

ECO by Elena Sanguankeo

JEKO by Paola Navone
Pesona eksotis menginspirasi Jeko yang dirancang oleh Paola Navone. Semua produk dari koleksi Jeko memiliki rangka yang terbuat dari ECOTeak – bahan yang berasal dari balok bekas dan elemen kayu jati yang diperoleh dari pembongkaran yang disetujui oleh otoritas setempat – rumah tradisional terbuat dari kayu di Pulau Jawa, Indonesia. Elemen yang dipulihkan dipotong sesuai ukuran, diperbaiki dengan kayu daur ulang, dirakit, dan diampelas untuk menonjolkan urat aslinya. Terakhir, dipoles dengan tangan menggunakan kain rami dan serutan kayu. Koleksi besar mencakup berbagai jenis furnitur: loungers, canopies, sofa, meja, kursi, dan armchairs, semuanya berkarakter oleh clean lines di mana keindahan alami dari kayu yang dipulihkan ditingkatkan dan tidak disembunyikan, karena itu adalah kuncinya kekuatan seluruh koleksi.

JEKO by Paola Navone

JEKO by Paola Navone

Coulisse | INKZipblind & VF