presented by

GERVASONI 2022 INDOOR COLLECTION

SHARE THIS
2.15K

Published by Sugar & Cream, Friday 05 August 2022

Images courtesy of Gervasoni

Designed by Federico Peri, David Lopez Quincoces, Cristina Celestino, and Federica Biasi

Koleksi dari Gervasoni menceritakan kenyamanan kontemporer ideal, istimewa karena perhatian terhadap detail, kualitas bahan, serta keunikan pengerjaan. Gervasoni menghidupkan alam semesta domestiknya, menawarkan solusi yang cocok untuk memenuhi kebutuhan yang berbeda: ruang tamu modern, elegan, minimal, di mana setiap produk menjadi ‘undangan’ untuk bersantai dan seakan diselimuti oleh furnitur berlapis lembut dari koleksi yang berbeda.

Setiap Indoor Collection merupakan hasil dari pemilihan bahan dan material yang cermat yang dikerjakan dengan craftsmanship ahli serta teknologi inovatif untuk beradaptasi dengan gaya hidup mana pun. Rangkaian perabotan dengan kemudahan mutlak, keanggunan, dan kebebasan tatanan ruang tamu dan ruang makan, kamar tidur, urban, dan kontemporer lingkungan, canggih atau terbenam di alam. Koleksi ini hadir dengan lima rangkaian yang versatile dari desainer ternama.

DAEN by Federico Peri
Federico Peri merancang koleksi Daen yang terdiri dari table dan sideboards. Daen terinspirasi dari istilah Jepang yang berarti “ellipse”, dan mengambil dua konsep yang berfokus pada kontemporer dan kontaminasi antara bahan. Meja makan tersedia dalam dua ukuran dengan bagian atas bulat dan oval, cocok dengan ruang yang mengundang keramahan, memberikan kehidupan pada atmosfer, dengan semangat yang elegan dan halus. Dicirikan oleh volume murni dan geometris, nama Daen mengacu pada bentuk elips kaki, terbuat dari baja dan dipasang di bagian atas dengan struktur linier dengan lapisan logam. Volume murni dan geometris mengagungkan koeksistensi bahan yang berbeda sambil mempertahankan ringan formal. Sideboards dan cupboards melanjutkan fitur gaya dari meja dengan komplemen bahan tambahan yang lembut saat disentuh, memberikan kepribadian dan keunikan pada pelengkapnya.

Daen Table

Daen Sideboards

YELEK by Federica Biasi
Koleksi kursi Yelek, istilah Turki untuk Gilet, terinspirasi dari jaket yang dibuat khusus. Dengan filosofi yang sama yang ditujukan pada perhatian terhadap detail seperti dunia haute couture, Yelek didefinisikan oleh coulisse yang terintegrasi ke dalam struktur ‘secara diam-diam’ menampakkan dirinya pada sandaran berbentuk cangkang yang melingkari kursi. Proposal serbaguna dan canggih untuk ruang makan, dirancang untuk “berpakaian” dengan bantalan yang, mengingat efek jaket bawah, menyelimuti inti kayu, memungkinkan sekilas struktur.

Yelek


Presented by MOIRE Rugs

HEIKO by David Lopez Quincoces
Dari keseimbangan dan stabilitas khas Jepang, Heiko mengingatkan bentuk meja, yang ditentukan oleh garis lengkung, dengan alas bulat yang tampak mengapung di permukaan. Geometri sederhana dan volume penuh digabungkan dan ditumpangkan, memberi kehidupan pada arsitektur lunak di mana setiap elemen hidup berdampingan dengan yang lain. Empat dimensi dan tiga warna alami mengingatkan kita pada materialitas bumi, mengingatkan kembali ke citra oriental.

Heiko

SAIA by David Lopez Quincoces
Koleksi furnitur berlapis terbaru Saia oleh David Lopez Quincoces terdiri dari sofa, armchair, dan kursi makan.  Dengan garis-garis yang seimbang, koleksi pelapis Saia dibuat dari cita-cita klasik yang ditafsirkan ulang dalam bahasa kontemporer. Namanya, yang berarti “skirt” dalam bahasa Portugis, menggambarkan ciri khasnya: penutup yang dapat dilepas yang jatuh ringan dan elegan ke tanah dan melekat pada struktur sofa, ditekankan dan dirancang oleh perpipaan bijaksana yang menentukan bentuknya. Produk elegan dan serbaguna, mengingatkan akan keanggunan dan manisnya sosok wanita: sebuah ajakan untuk duduk dengan nyaman untuk dipeluk dan dibalut dengan kenyamanan maksimal.

Saia

PLUMEAU by Cristina Celestino
Dikelilingi oleh bingkai empuk yang menyelimuti, tempat tidur Plumeau mengungkapkan esensinya dalam bentuk lembut dan berliku yang mengingatkan dunia tekstil. Proposal baru ini berasal dari keinginan untuk menafsirkan kembali well-being nokturnal dalam kunci kontemporer melalui narasi yang terinspirasi oleh estetika masyarakat nomaden Asia. Permukaan berlapis dan dapat dilepas mengingatkan pada jubah dan tenda orang-orang yang menghuni padang rumput Mongolia, lanskap jauh yang mengingatkan atmosfer mimpi. Tempat tidur Plumeau, dengan penutup hijau membingkai headboard dengan kain abu-abu, menghuni area tidur dengan bentuknya yang lembut, ‘sebuah’ undangan untuk membiarkan diri Anda bersantai sepenuhnya. (DB)

Plumeau

Interni Cipta SelarasInterni Cipta SelarasInterni Cipta SelarasCoulisse | INKCoulisse | INKCoulisse | INKZipblind & VF