presented by

Fashion Rhapsody – Harmoni Bumi

SHARE THIS
1.29K

Published by Sugar & Cream, Tuesday 21 May 2019

Text by Auliya Putri, images courtesy of Tim Muara Bagdja

For Mother Earth

Ariy Arka, Ayu Dyah Andari, Chintami Atmanagara, dan Yulia Fandy menggagas sebuah acara yang tidak hanya berbicara soal fashion namun juga menyampaikan kepedulian terhadap bumi dan isinya, bertajuk Fashion Rhapsody. Para desainer pun sepakat untuk bersama mengajak masyarakat untuk sadar pentingnya menjaga bumi dan memperbaikinya dari kerusakan yang sudah terjadi.

Pre-event Fashion Rhapsody sudah diselenggarakan pada 30 April 2019 di Hallf Patiunus, Jakarta. Dan pagelaran akbarnya akan diadakan pada bulan Agustus 2019 mendatang.

Ayu Dyah Andari


Presented by Maison Haim

“Intinya, apa yang telah kita nikmati dari bumi selayaknya kita kembalikan ke bumi, secara bertahap, dengan tindakan yang sesuai dengan kapasitas kita masing-masing. Siapa pun boleh turut serta selama memiliki visi dan misi yang sama dengan gagasan Fashion Rhapsody” ujar Ariy Arka.

Ayu Dyah Andari

Pada pre-event, para desainer dengan apik menampilkan koleksi busana masing-masing dalam balutan suasana permai. Di mana melalui panggung pagelaran busana, penonton diajak untuk memasuki sebuah atmosfir alam dengan panorama hutan rindang. Pagelaran dimulai oleh koleksi dari Yulia Fandy yang mempersembahkan busana siap pakai dari label Yeef. Bertajuk Gaia, koleksi ini merupakan impian Yulia yang ingin mengembalikan citra bumi ketika masih bersahaja lewat karyanya. Ia tampilkan dalam busana yang sederhana tanpa aksen yang berlebihan.

Yulia Fandy

Lalu dilanjutkan oleh Chintami Atmanagara yang tergugah oleh potongan bebatuan, yang tak disangka memiliki bentuk abstrak yang sungguh indah. Menampilkan koleksi dengan desain yang terlihat abstrak dengan garis tak beraturan dan multiwarna.  Motif abstrak ini Ia tanamkan di atas tenun organdi yang dipesan langsung dari penenun di Garut. Dan demi menguatkan kesan mewah, Chintami menembah beberapa embellishment seperti payet, bebatuan, ragam pita, maupun renda.

Yulia Fandy dan Ariy Arka

Sedangkan Ayu Dyah Andari menampilkan koleksi yang terinspirasi dari gurun pasir dengan tetap menyematkan bunga mawar yang sudah menjadi ciri khasnya. Lima belas set koleksi dipersembahkan secara lengkap, mulai dari busana siap pakai yang bergaris sederhana berwarna gading hingga busana pengantin yang mewah berwarna baby rose.

Ariy Arka

Sebagai penutup, Ariy Arka menyajikan koleksi yang terinspirasi dari rasa miris dan kepeduliannya terhadap keadaan hutan saat ini. Di mana ia menampilkan gaya abstrak yang ditambahkan dengan unsur plastik. Kenapa plastik? Ariy ingin memberitahu bahwa limbah plastik sangat mungkin untuk dimanfaatkan kembali menjadi unsur mode yang menawan. Melalui pagelaran ini pun Ariy memperkenalkan label khusus bernama Ariy Arka X WWF yang hasilnya akan disumbangkan sebesar 30% untuk WWF dan 10% untuk Dompet Dhuafa.

Chintami Atmanagara

Chintami Atmanagara

Interni Cipta Selaras