presented by

STARBUCKS HADIRKAN GERAI RAMAH LINGKUNGAN PERTAMA DI INDONESIA

SHARE THIS
1.81K

Published by Sugar & Cream, Monday 05 February 2024

Images courtesy of Starbucks

Ekspansi Greener Store di Asia Pasifik Menuju Masa Depan Yang Lebih Berkelanjutan

Starbucks mengumumkan Gerai Ramah Lingkungan atau Greener Store pertama yang bersertifikat di Indonesia di Starbucks Adhyaksa, sebagai bagian dari ekspansi global Greener Store Framework yang dilakukan perusahaan ke lebih dari 3.500 gerai di lebih dari 20 pasar. Sertifikasi putaran terbaru ini menjadikan perusahaan ini mampu mencapai target 10.000 Greener Store secara global pada tahun 2025.

Greener Store: membuka jalan menuju masa depan yang lebih berkelanjutan
Gerai-gerai baru Starbucks yang lebih ramah lingkungan di kawasan Asia Pasifik membantu mengurangi dampak lingkungan melalui standar berbasis kinerja yang menggabungkan desain dan diterapkan sepanjang umur gerai. Setiap Greener Store memiliki kombinasi unik dari fitur berkelanjutan yang memenuhi syarat untuk verifikasi pihak ketiga setiap triwulan.

Starbucks selalu menjadi perusahaan yang berbeda – perusahaan yang memiliki tujuan, tempat kami bekerja sama untuk menciptakan dampak positif di dunia,” kata Anthony McEvoy, pimpinan PT Sari Coffee Indonesia, pemegang lisensi resmi merek Starbucks di Indonesia. “Untuk mensertifikasi gerai (Starbucks Adhyaksa) ini di Indonesia, kami berupaya memenuhi standar global dalam beberapa aspek, termasuk efisiensi energi, lokasi dan komunitas, pengelolaan air, penggunaan bahan yang bertanggung jawab, juga mempertimbangkan aspek kesehatan dan kesejahteraan semua pihak terkait. Sebagai Greener Store Starbucks pertama di Indonesia, desain gerai ini ingin menampilkan ketenangan pemandangan laut dengan gradasi warna pastel dan aksen hijau yang mencolok, menciptakan lingkungan gerai yang menenangkan namun menyenangkan bagi pelanggan kami,” tambahnya.

Yang berbeda dalam Starbucks Greener Store pertama di Indonesia
Di Indonesia, gerai ini menerapkan Standar Pengembangan Greener Store atau Greener Store Development Standards (GSDS) yang mengundang pelanggan untuk bergabung dengan Starbucks dalam perjalanan positif sumber dayanya:

Hadirkan Starbucks Experience kepada pelanggan mengangkat aksi hijau ke rutinitas sehari-hari
• Dengan memberikan pelanggan berbagai pilihan yang sesuai dengan preferensi mereka, mulai dari makanan nabati hingga pilihan susu nabati.
Starbucks bertujuan untuk mengurangi penggunaan gelas sekali pakai di gerai sebesar 75% dengan menyediakan gelas for-here untuk pelanggan yang makan di tempat dan mendorong pelanggan untuk beralih ke tumbler yang dapat digunakan kembali untuk pesanan yang dibawa pulang.
• Pelanggan juga dapat membawa tumbler sendiri dan menikmati diskon 50% untuk minuman favoritnya dengan Starbucks Rewards setiap hari Kamis atau 22, dan diskon Rp5.000,- di hari lainnya.


Presented by Galleria

Menggunakan material yang bertanggung jawab untuk memenuhi aspek desain kesehatan dan kesejahteraan
• Kami merancang bangunan untuk memenuhi atau melampaui Indeks Reflektansi Matahari atau Solar Reflectance Index (SRI) dengan menggunakan atap warna putih, memilih pencahayaan bebas merkuri, dan material dengan emisi rendah – termasuk persyaratan VOC (Volatile Organic Compounds) untuk cat, pelapis, perekat, sealant, dan komposit produk kayu, yang harus diikuti oleh seluruh Kontraktor Umum yang bertugas memasang material.
• Karya seni khusus, hasil kurasi warna-warni dari Siren yang menjaga gerai dari atas, dibuat oleh seniman lokal Ayu Arista Murti dari bahan sampah plastik yang bersumber secara lokal, menyerukan kesadaran akan pencemaran air dan perlindungan lingkungan.
• Kami menerapkan desain langit-langit akustik dalam ruangan untuk memenuhi standar Starbucks guna memastikan kenyamanan partner dan pelanggan serta mengurangi tingkat kebisingan hingga tingkat desibel yang dapat diterima.
• Memiliki tenda untuk meredam panas matahari yang masuk melalui jendela dengan tersedianya peneduh (blind, shade, tirai) untuk mengendalikan paparan cahaya alami matahari.
• Menggunakan packaging yang bertanggung jawab dan “aman bagi bumi” yang memenuhi atau melampaui peraturan sekaligus mengurangi dampak iklim dan limbah kemasan.
• Selain bangunan fisik, Starbucks Supplier Code of Conduct mendasari semua perjanjian dengan pemasok dan vendor yang harus dipatuhi setiap saat, termasuk Starbucks Organizational Policy: C.A.F.E. Practices, diverifikasi oleh SCS (Scientific Certification Systems) Global.

Menyoroti efisiensi energi pada operasional
• Kami menggunakan pencahayaan 100% LED sebagai spesifikasi standar untuk semua ruang internal dan eksternal. Filosofi desain pencahayaan Starbucks memastikan pencahayaan yang memadai bagi partner untuk menjalankan tugasnya dengan nyaman, sekaligus menyediakan ruang yang nyaman bagi pelanggan sepanjang hari, menggunakan suhu pencahayaan yang hangat dan sejuk.
•Gunakan filter air hemat energi, lemari es, AC dengan ketersediaan pengontrol (sistem Reiri), pengelolaan air secara hati-hati.
•Gerai yang hanya menggunakan listrik, tanpa gas alam.
• Ketersediaan pengisian daya kendaraan listrik di area parkir.

Dalam perjalanan menuju masa depan yang lebih berkelanjutan
Untuk mendukung tujuan Starbucks pada tahun 2030 dalam mengurangi jejak karbon, air, dan limbah sebesar 50%, Greener Stores Framework yang bersumber terbuka dikembangkan bersama dengan World Wildlife Fund (WWF). Kerangka kerja ini mencakup serangkaian 25 standar berbasis kinerja di seluruh bidang dampak lingkungan seperti efisiensi energi, pengelolaan air, dan pengalihan limbah, untuk mempercepat transformasi ritel menuju gerai yang berdampak lebih rendah.

Kami bersemangat untuk terus memperluas portofolio Greener Store kami di seluruh dunia, sebuah langkah penting dalam mencapai tujuan ambisius kami dalam hal sumber daya,” kata Michael Kobori, Chief Sustainability Officer di Starbucks Coffee Company. “Dengan skala perusahaan Starbucks – tindakan apa pun, sekecil apa pun, mempunyai potensi dampak yang besar. Kami bangga dengan partner kami di seluruh dunia yang mulai menerapkan standar Greener Store. Ini adalah bukti energi dan semangat mereka terhadap keberlanjutan yang terus mendorong inovasi kami.”

Merayakan hari jadi Starbucks yang ke-22 di Indonesia, kami ingin memastikan bahwa kami menciptakan masa depan yang berkelanjutan dengan kemungkinan yang tidak terbatas. Bersama dengan partner, pelanggan, pakar industri, dan advokat, kami berinovasi – menguji, mempelajari, dan meningkatkan skala – cara-cara baru untuk mengurangi dampak kami terhadap lingkungan,” tutup Anthony.

Selain berkontribusi lebih banyak terhadap bumi, Starbucks telah memiliki komitmen panjang untuk berinvestasi pada komunitas yang dilayaninya di seluruh dunia. Merayakan hari jadinya yang ke-22, Starbucks telah berekspansi ke lebih dari 50 kota di Indonesia, dengan lebih dari 5.500 partner yang bangga mengenakan apron hijau. Dan saat ini, perusahaan menawarkan banyak cara bagi pelanggan untuk terhubung dengan orang yang mereka cintai sambil menikmati secangkir kopi Starbucks berkualitas tinggi. Dalam misinya untuk membuat perbedaan dalam kehidupan orang-orang yang terhubung dengan Starbucks, perusahaan juga berupaya untuk memberikan dampak positif pada komunitas yang dilayaninya. Pada tahun 2020, Starbucks membuka Community Store pertamanya di kawasan Tanah Abang Jakarta, untuk menciptakan kesempatan pendidikan bagi generasi muda di Tanah Abang, dilanjutkan dengan Starbucks Creative Youth Entrepreneurship Program (SCYEP) dalam mendukung pemberdayaan generasi muda. Di penghujung tahun 2022, Starbucks juga membuka Signing Store pertamanya di Indonesia untuk menyediakan lingkungan kerja inklusif yang disatukan dalam Bahasa Isyarat.

Station EV charging

Coulisse | INKZipblind & VF