presented by

Singapore Night Festival 2019

SHARE THIS
1.59K

Published by Sugar & Cream, Tuesday 10 September 2019

Text by Dinda Bestari, image courtesy Singapore Night Festival

Arts and Cultural Oasis from 23 to 31 August 2019

Bayangkan kembali malam di Singapore Night Festival 2019 ketika berada di Bras Basah, Bugis bertransformasi menjadi sebuah ‘Wonderland’ memikat selama dua akhir pekan Agustus 2019 ini. Lihat fasad landmark ikonis yang ‘hidup’ dalam kegemerlapan, area-area terkenal mengejutkan dengan ekspresi artistik, dan pendongeng animasi yang menarik perhatian para pengunjung. Menjanjikan sesuatu untuk semua orang sehingga setiap orang dapat menikmari perhelatan seni, warisan dan budaya yang menarik disatukan oleh para mitra dan stakeholders di distrik ini.

Dan beberapa event yang Sugarandcream.co di-highlight pada Singapore Night Festival 2019 ini:

Keep Dreaming by Spectaculaires
Tempat : National Museum of Singapore, Façade (Zone 1)
Tanggal : 23 – 31 August 2019
Waktu  : 7.30pm – 12mn

Keep Dreaming by Spectaculaires

Anda akan menjadi menjadi saksi National Museum of Singapore ‘hidup’ kembali ketika tiga karakter misterius terbangun dari tidur nyenyaknya untuk memulai petualangan. Ketika kita bergabung dengan mereka dalam perjalanan unik ini, biarkan keajaiban dan keingintahuan untuk mengambil alih sebagai rahasia fantasi ‘wonderland’ ini terurai di depan mata Anda.

About the artist
Spectaculaire mendapatkan pengakuan di seluruh dunia untuk proyeksi dan sorotannya yang terang dan monumental. Mereka telah mengembangkan karya seni yang melibatkan grafik, suara, cahaya, scenography, dan penelitian dan pengembangan yang telah dilihat di seluruh Eropa. Label kreatifnya, Les Allumeurs d’Images menjiwai bagian kreatif dari proyek dengan penguasaan teknis, menjadikan kisah menjadi hidup.

The Legend of Ramayana by Spectaculaires
Tempat : National Museum of Singapore, Banyan Tree (Zone 1)
Tanggal : 23 – 31 August 2019
Waktu  : 7.30pm – 12mn

The Legend of Ramayana by Spectaculaires

Terinspirasi oleh koleksi lukisan Nakashi Venkataramaiah di Asian Civilisations Museum, pertunjukan ini mengajak penonton dalam perjalanan puisi epos Sanskerta, Ramayana. Epos ini mengikuti pencarian Pangeran Rama untuk menyelamatkan istrinya yang tercinta Sita dari iblis Raja Rahwana, melalui mata Banyan Tree yang mulia. Ketika epos tersebut beredar melalui pertunjukan publik di daratan India, kisah Ramayana menjadi populer di seluruh Asia dan diterjemahkan ke dalam berbagai bahasa. Saat ini, banyak versi cerita ada di India dan Asia Tenggara, yang mencerminkan nilai-nilai budaya tertentu, kepercayaan dan koneksi ke wilayah mereka.

About the artist
Spectaculaire mendapatkan pengakuan di seluruh dunia untuk proyeksi dan sorotannya yang terang dan monumental. Mereka telah mengembangkan karya seni yang melibatkan grafik, suara, cahaya, scenography, dan penelitian dan pengembangan yang telah dilihat di seluruh Eropa. Label kreatifnya, Les Allumeurs d’Images menjiwai bagian kreatif dari proyek dengan penguasaan teknis, menjadikan kisah menjadi hidup.

Poetry and Bronze: Instrumental Adaptations of Serat Ramayana by Gamelan Asmaradana
Waktu  : National Museum of Singapore, Banyan Tree (Zone 1)
Tanggal : 29 – 31 August 2019
Waktu  : 8pm – 8.15pm | 9pm – 9.15pm | 10pm – 10.15pm

Poetry and Bronze – Instrumental Adaptations of Serat Ramayana by Gamelan Asmaradana

Menjadi salah satu epos kuno terbesar dalam sastra dunia, Ramayana telah menyebar ke berbagai bagian Asia Tenggara, termasuk pulau Jawa. Ramayana diceritakan dalam tradisi puisi Jawa di mana ia dinyanyikan dan tidak dibacakan. Pertunjukan Serat Ramayana atau ‘The Story of Rama’ dengan menampilkan musik gamelan serta tembang untuk menceritakan kembali kisah The Ramayana.

About the artist
Gamelan Asmaradana adalah organisasi seni non profit asal Singapura yang didedikasikan untuk mempromosikan apresiasi semua gaya dan ekspresi musik gamelan. Didirikan pada 2004, Gamelan Asmaradana dinamai sesuai dengan sepotong gamelan Jawa klasik ‘Ladrang Asmaradana’. Pada 2009, Gamelan Asmaradana meluncurkan dan merekam album berjudul ‘Asmaradana’, dan telah aktif melakukan dan berkolaborasi dengan seniman dari Indonesia. Produksi Gamelan Asmaradana terbaru ‘Cupumanik Astagina – The Sacred Jewel Box’ pada bulan Juli 2018, terdiri dari 50 pemain yang menampilkan unsur-unsur gamelan, musik orkestra barat, tarian, wayang kulit boneka serta animasi / pemetaan.


Presented by Interni Cipta Selaras

Anjaneyam – Hanuman’s Ramayana by Apsaras Arts
Tempat : Dhoby Ghaut Green Festival Village (Zone 5)
Tanggal : 29 – 31 August 2019
Waktu  : 8.30pm – 9.30pm

Anjaneyam – Hanuman’s Ramayana

Selama berabad-abad, epos India kuno Ramayana telah menangkap imajinasi Asia dengan tema universal tentang kebenaran, cinta, kesetiaan, dan kelemahan. Salah satu karakter yang paling dicintai dalam cerita ini adalah Dewa Monyet, Hanuman, yang memainkan peran penting dalam pencarian Pangeran Rama untuk menyelamatkan istrinya, Sita, dari raja iblis berkepala 10, Ravana. Dikonsep oleh Apsaras Arts, produksi lintas budaya ini dipersembahkan oleh tim seniman dari seluruh Asia termasuk Kalakshetra Repertory Theatre (India), Institut Seni Indonesia Surakarta (Indonesia), dan Singapura. Ini menampilkan penjajaran menarik dari epos India dan Asia Tenggara dari epos, diceritakan melalui bharatanatyam dan tarian Jawa, dan pada pementasan orisinalnya.

Whispers by Light Society
Tempat : Gallery Theatre, National Museum of Singapore (Zone 1)
Tanggal dan Waktu :
8 – 22 August, 1 – 8 September 2019 | 10am – 7pm
23 – 24 August; 29 – 31 August 2019 | 10am – 12mn
25 – 28 August 2019 | 10am – 10pm

Website: https://www.nationalmuseum.sg/

Memadukan unsur-unsur dari praktik kuno dan kontemporer, Whispers dipahami sebagai pengalaman supernatural dan sesi pelatihan pikiran-dan-tubuh, menjelajahi batas-batas sensasi unsur. Dieksekusi dengan efek dramatis dalam skala besar, karya ini membangkitkan rasa tontonan alami yang secara simultan memanfaatkan gagasan ritual. Sesi terapi angin yang mendalam berevolusi dari bangunan hipnotis yang memukau menjadi kekuatan yang luar biasa, menggabungkan kekuatan yang halus dan kuat untuk membangkitkan pengalaman yang menyentuh keagungan. Bisikan ada di ruang antara ketakutan dan pesona, memohon kekuatan yang tak terlihat.

Artist – Sakchin Bessette, Whispers by Light Society 

About the artist
Light Society mengeksplorasi persimpangan seni, sains, dan mistisisme. Dikandung sebagai serangkaian eksperimen panjang di beragam media – termasuk seni pahat, instalasi, video, dan kinerja – karya mereka berupaya menghasilkan keterlibatan yang bermakna dengan kondisi kesadaran, persepsi, dan keajaiban sehari-hari yang berubah.

Interni Cipta SelarasZipblind & VF