Houses of Style and Inspiration
presented by

MICHELIN-STARRED RESTAURANG ÄNG BY NORM ARCHITECTS

4.46K

Image courtesy of Norm Architects.


Monday 15 August 2022

Interplay Between Architecture, Food, Wine, Interiors, and Art

Seakan duduk dan menikmati keindahan di area terpencil yang asri di ladang Ästad Vingård – salah satu kebun anggur terbesar di Swedia – di Restaurang ÄNG, Anda akan merasakan pengalaman kuliner luar biasa yang melibatkan semua indra. Restoran berbintang Michelin yang sebagian berada di bawah tanah dengan pintu masuk rumah kaca spektakuler di tengah lapangan rimbun dirancang oleh Norm Architects dan dilengkapi oleh perabot dan aksesori Japanese Karimoku untuk menciptakan interaksi yang membangkitkan ‘semangat’ antara arsitektur, makanan, wine, interior, dan seni sehingga tercipta keseimbangan dan pengalaman 19 course haute-cuisine yang harmonis.

Pengalaman ÄNG dimulai bahkan sebelum Anda melangkah masuk – berjalan melalui padang rumput rimbun dengan tanaman dan rumput di kedua sisi jalan berliku membawa para tamu ke rumah kaca berkilau yang berdiri sebagai interpretasi modern dan halus dari rumah kaca yang terbalik. Memiliki struktur besi di bagian dalam, ia berdiri seperti prisma di tengah lapangan; Benar-benar tajam dan halus, merefleksikan lingkungan sekitar.

“We hope to give every guest a long pause, leaving everything else behind, and just enjoy the ÄNG universe. It is truly a beautiful place to look at and spend time in, but it is also a place of discovery for the guest and ourselves. We will continue to work very hard with creativity and techniques to find new ways to present Scandinavian cuisine and wine.” Daniel Carlsson, CEO & Partner, Ästad Vingård, Restaurang ÄNG

Mendekati rumah kaca, sebuah taman rempah kecil di depan mengungkapkan sentuhan lokal dan pendekatan untuk pengalaman kuliner yang akan Anda miliki. Pagar pelindung mengungkap pandangan sekilas ke danau terdekat tetapi memungkinkan Anda untuk mempertahankan fokus tepat di tempat Anda berada.

Tujuh patung kayu dan batu dengan bahasa desain organik dibuat khusus oleh seniman berbakat Norwegia, Anders Pfeffer Gjengedal (Løvfall). Dengan inspirasi dari bertahun-tahun di dunia balet, ia bekerja dengan rasa bentuk bekerja sama dengan arsitek dan desainer, mengubah kayu dan batu alam menjadi patung ‘sensual’ dan ekspresif.


Presented by Melandas Indonesia

“With the new interior design concept for ÄNG, Karimoku has successfully completed its sixth case study, continuing the collaboration with Norm Architects and Keiji Ashizawa Design. With inspiration found in both the unspoiled Nordic nature surrounding the premises of ÄNG and Japanese sensibilities in design aesthetics and craftsmanship, the interior provides a holistic, sensory experience that refines the culinary offering and reflects the identity of the restaurant.” Frederik Werner, Norm Architects & Creative Director for Karimoku

Saat staf menuang sampanye lokal dan menyajikan makanan pembuka menakjubkan terbuat dari produk lokal yang akan membuat Anda duduk bersantai dan menikmati jeda 4,5 jam dari hiruk pikuk setiap hari. Matahari perlahan-lahan turun di balik padang rumput, berfungsi sebagai latar belakang yang tenang dan suasana yang dihadirkan selalu berubah di malam hari.

Terhubung oleh keyakinan bersama dalam estetika abadi dan ambisi untuk menciptakan produk yang memenuhi kebutuhan sehari-hari, Norm Architects ‘berangkat’ untuk menciptakan rangkaian produk yang dikurasi bekerja sama dengan studio desain, Bonni Bonne. Berbasis di Norrland, Swedia, studio ini lahir dari hasrat dan ketertarikan bersama terhadap alam, keahlian memasak, serta kehadiran estetika sehari-hari. Dengan ambisi untuk menyoroti beberapa tradisi Norrland, mereka menghadirkan kerajinan asli dan pengetahuan kuno dalam konteks baru dan dalam pandangan  lebih modern saat mereka bekerja dengan pertemuan antara estetika puitis dan abadi demi menciptakan produk dari kebutuhan sehari-hari. Untuk menekankan hubungan kuat ÄNG dengan alam, bagian dari koleksi yang dikurasi dibuat dari kayu hijau – metode pengerjaan kayu kuno menciptakan siluet alami dan tekstur mentah yang sempurna untuk suasana di restoran.

Material alami yang dipilih, seperti kayu ek murni untuk perabotan dan lantai batu yang elegan, telah sedikit disempurnakan atau diproses untuk membuatnya lebih halus – seperti halnya Head Chef, Filip Gemzel, menyempurnakan bahan-bahan lokal yang ‘membentuk’ 19-course khusus untuk dicicipi. Ketika berbicara tentang haute cuisine, semua ini tentang interaksi antara banyak elemen yang membentuk pengalaman – mulai dari arsitektur, desain, dan pencahayaan, hingga rasa, aroma, dan suara. Ketika semua elemen ini seimbang dan disesuaikan dengan baik saat itulah semuanya bersatu untuk menciptakan pengalaman yang unik di luar kebiasaan.

“The fundamental ambition behind the Michelin-starred Restaurant ÄNG is in many ways in line with Norm Architects’ design philosophy of striking a delicate balance between all the sensory experiences that make up a space to create a harmonious setting, where all elements support one another.” Peter Eland, Norm Architects

Oleh karena itu, memadukan karya seni dan patung yang cermat merupakan bagian penting dari interior dan atmosfer di ÄNG. Memiliki desainer Denmark, Sara Martinsen, berkontribusi dengan karya seni yang dipesan lebih dahulu adalah kerja sama tanpa batas yang menambah kehangatan dan rangsangan baru pada ruang. Sara juga percaya pada keindahan bahan alami yang bertanggung jawab, kerajinan tangan, dan kekuatan cerita visual yang kuat. Ia mengatur materi lokal sehingga menjadi inspirasi, dan seseorang dapat mengalami masing-masing karakteristik khusus mereka. Ia menemukan inspirasinya di asal; bahan yang indah, kerajinan tertentu, atau sejarah lokal dari lokasi tertentu, mengapa dia pergi ke hutan di sekitar ÄNG untuk mencari inspirasi bahan yang nantinya akan menjadi karya seni taktil.

Saat malam bergerak, para tamu akan dibawa ke lift tersembunyi, untuk mengakhiri malam musim panas yang cerah, karena perlahan-lahan mengantar ke bawah tanah dan melangkah keluar ke wine cellar seperti katakombe yang gelap dengan perasaan tenang dan sparkling wines yang diproduksi serta label Prancis kelas atas.

“With the changing of light, we play on the phenomenon of Chiaroscuro; a technique from visual arts used to represent light and shadow as they define objects in order to achieve a sense of volume. When stepping into the shadows, the vision weakens while the remaining senses intensify. One automatically pays more attention to sounds, smells, tastes and touch and even the intuition and instinct are strengthened. This way, the surprising transition and changing of scenery prepare the guests for the next part of the holistic dinner experience.” Jonas Bjerre-Poulsen, Norm Architects

Saat sommelier memimpin melalui rak-rak yang mengesankan untuk memilih wine dan selanjutnya dari makan malam, Anda juga akan melihat sekilas pengaturan lounge yang tenang dan intim di tengah ruang, membiarkan ada begitu banyak banyak lagi yang akan datang.

Untuk menekankan transisi dari satu atmosfer ke atmosfer lainnya, ubin yang dipotong seperti lantai bata, menumbuhkan perasaan seperti gua dari wine cellar, memenuhi lantai kayu dari Danish Dinesen saat Anda melangkah keluar ke ruang makan utama dengan lantai – ke –  pemandangan langit-langit danau alami dan fauna yang kaya di sekitarnya. Pengaturan menjadi lebih ringan sekali lagi dan indra Anda ‘waspada’, siap untuk menjadi bagian selanjutnya dari pengalaman makan malam yang menyenangkan.

“If you love food and wine, a fine dining experience is something very special. You never really want the evening to end. Still, sitting at the same table at the same chair, hour after hour, takes its toll. It’s hard to keep your focus throughout such a long dinner. To stay sharp and thoroughly enjoy every serving, you need new stimuli. Something that awakens you and refreshes your mind.” Daniel Carlsson, CEO & Partner, Ästad Vingård, Restaurang ÄNG

Terinspirasi oleh Taman Karesansui Jepang dari pasir bermotif dan batu yang terkenal karena keindahannya yang luar biasa, tim desainer pergi ke Växjö untuk mengumpulkan patung alam yang sudah jadi dari tambang raksasa. Prinsip estetika penting yang mendasari taman lanskap kering ini adalah yohaku-no-bi, yang berarti ‘keindahan ruang kosong’. Setelah belajar dari legenda yang sudah meninggal, Masatoshi Izumi,  tim desainer melihat keindahan ‘mentah’ di batu dan menyadari bagaimana patung itu sudah ada di dalam – Anda hanya perlu mencarinya. Sekarang, pahatan batu yang khas berdiri sebagai interpretasi dan simulasi kecil dari lanskap sekitarnya, menyambut Anda saat melangkah keluar dari kegelapan wine cellar dan masuk ke ruang makan utama melalui pintu kayu raksasa yang berputar.

“I feel that we now have left the training grounds and finally can step out on the arena. Now we have a place with the right conditions to deliver an experience that corresponds to our levels of ambition.” Filip Gemzell, Executive Chef

Selain referensi ke alam Swedia dan penggunaan desain furnitur Jepang yang terkenal, Norm Architects menerapkan dinding akustik yang terbuat dari kanvas dari Kvadrat, dipilih dalam naungan yang mengingatkan pada karung goni tempat meletakkan tanaman dan biji-bijian. Tidak hanya sekadar latar belakang namun bisa menjadi pengalaman nyata.

Dipenuhi dengan pahatan dan keramik yang dikurasi oleh Viki Weiland dan Ulla Bang, rak di open kitchen menambah suasana personal ke dalam hangatnya ruangan eye-catchy – menciptakan koherensi yang kuat antara makanan, seni, desain, dan arsitektur.

Ahli keramik, Ulla Bang dikenal dengan keramik periuk buatan tangan yang indah. Karya-karyanta menggunakan teknik tembikar kuno, mengambil inspirasi dari bentuk yang ditemukan dalam kehidupan sehari-hari. Karyanya organik dan bebas tetapi juga presisi dan detail karena ia menyukai kreasinya untuk menantang keseimbangan, bebas dan tidak terduga dalam bentuknya, namun selalu diakhiri dengan berfokus pada tepi atas yang presisi.

Semua desain Viki Weiland dibuat dengan wheel thrown dan dilapisi handmade, melalui gaya sederhana dan natural namun tetap ‘mentah’ berfokus pada kualitas, material, dan detail. Pada awalnya, ia hanya bekerja dengan bentuk yang lebih ketat tetapi seiring waktu ia lebih memilih bentuk yang lebih melengkung namun sederhana. Kerajinan itu juga telah dikembangkan, tetapi baginya, itu selalu tentang menciptakan produk yang berkelanjutan dan personal.

Saat malam beranjak dan skema warna alam menjadi lebih hidup, warna material yang dipilih di dalam restoran tampaknya berubah dengan itu; kayu ek memperoleh tone merah dan open kitchen dengan bebatuan abu-abu tampak lebih lembut.

Malam berakhir kembali di rumah kaca, di mana pengalaman menjadi “lingkaran penuh” saat matahari terbenam dan makanan penutup disajikan. ÄNG benar-benar merupakan tempat yang memungkinkan tamu dan staf untuk mengeksplorasi, belajar, menguraikan, dan menciptakan kenangan. (DB)