presented by

LEMA @ SALONE DEL MOBILE. MILANO 2022

SHARE THIS
1.84K

Published by Sugar & Cream, Wednesday 06 July 2022

Images courtesy of Lema

Diverse Catalog of Furnishings

Di Fuorisalone 2022 lalu, Lema jenama asal Italia ini mempresentasikan ‘idea of home’ di jantung Kota Milan, di Misura Arredamenti, yang menjadi dealer resmi jenama sejak 1978. Merancang koleksi terbarunya dengan  menafsirkan DNA gaya Lema, menjadi ‘tugas’ tim desainer dengan gaya dan metode desain yang berbeda, terkadang minimalis dan terkadang lebih dekoratif, sekali lagi menggarisbawahi kemampuan perusahaan untuk menyatukan pendekatan  berbeda untuk menyusun koleksi yang luas, dan konsisten. Hubungan terkonsolidasi dengan banyak desainer ini hidup berdampingan bersama kolaborasi baru: Piero Lissoni, art director sejak 1994, David Lopez Quincoces, Federica Biasi, Gabriele e Oscar Buratti bersama dengan Norm Architects, Ximi Li serta Steve Leung, yang akan mendesain untuk Lema untuk pertama kalinya.

Di showroom Misura Arredamenti, Lema menyambut pengunjung dengan ‘proposal hidup’. Seluas lebih dari 1300 meter persegi, dirancang oleh Studio Lissoni & Partners bekerja sama dengan vandersandestudio dan Lema Style Office, menjadi tempat pertemuan antara proposal baru dan berbagai desain yang disajikan dalam preview untuk edisi ini. Area yang berbeda menciptakan ruang, masing-masing didedikasikan untuk kisah visi gaya hidup tertentu menurut Lema. Setiap ‘kamar’ menceritakan momen kehidupan sehari-hari berkat perabotan yang dipilih untuk ruang tersebut, mengungkapkan dengan setiap detail emosi yang berbeda, kenangan, momen unik dan tidak dapat diulang dari kehidupan yang dijalani di rumah. Dengan suasana yang halus dan lembut, berbagai ruang bersatu berkat dinding partisi transparan yang meningkatkan tampilan 360 derajat baik dari luar maupun dari dalam dudukan. Nuansa murni seperti beton dan abu-abu gelap digabungkan dengan kayu gelap dan karpet, bergantian dengan dinding dalam warna dan hasil akhir yang tidak terduga.


Presented by Interni Cipta Selaras

Koleksi Lema di Salone del Mobile. Milano 2022:

NIVEAUX by Federica Biasi: sofa dengan banyak tempat duduk
Desain baru yang ditandatangani oleh Federica Biasi adalah sofa lantai modular, merupakan proposal tempat duduk serbaguna yang cocok untuk lingkungan modern dan dinamis. Dalam versi dengan sandaran yang dapat dipindah-pindahkan serta yang memiliki sandaran tetap, berbagai variasi Niveaux menciptakan komposisi yang mengekspresikan kepribadian kontemporer segar dari sofa, yang dapat dimasukkan ke dalam ruang apa pun dengan mudah. Dari yang paling modern hingga yang paling klasik, Niveaux menciptakan kemungkinan tak terbatas, berkat modul tempat duduk berlapis persegi, persegi panjang, dan asimetris yang tersedia dengan meja samping,  dikombinasikan dengan serangkaian sandaran dan bantal. Selain itu, ada banyak proposal berbagai bahan dan kain.

NIVEAUX by Federica Biasi

GLEE by Officinadesign Lema: Kenyamanan “al Centimetro”
Glee merupakan freestanding sofa modular yang menonjol karena volumenya yang besar dan ‘lembut’, dapat disesuaikan dengan gaya hidup apa pun dan untuk berdialog dengan gaya furnitur apa pun, berkat spirit tradisional dan garis klasiknya. Glee menjadikan keserbagunaan sebagai ciri khas dengan menambah sentuhan kesegaran dan modernitas ke rumah. Perhatian sartorial terhadap detail khas buatan Italia dan penyesuaian tinggi, fil rouge dari setiap desain Lema, dielevasi di ‘Armadio al Centimetro’ serta di Glee Sofa. Disesuaikan lebar modular Glee Sofa dengan menyesuaikannya dengan kebutuhan fungsional, ruang, dan estetika yang berbeda. Pemilihan bahan yang cermat memungkinkan kombinasi warna yang berbeda, memberikan kehidupan pada proposal “sartorial ” baru ini, lambang penelitian konstan Officinadesign Lema.

GLEE by Officinadesign Lema

GROOVY by Officinadesign Lema: sofa modular ekstra nyaman
Interaksi antara bentuk kaku dan lembut, Groovy Modular Sofa mewujudkan esensi relaksasi dalam struktur ramping, mengekspresikan karakter sophisticated dengan detail yang disesuaikan. Seperti kelopak yang mekar, sandaran lengannya terbuka sedikit ke luar, menonjolkan bantalan empuk. Keseimbangan antara kenyamanan dan linieritas, bentuk persegi, dan kelembutan, menjadi titik fokus di mana Officinadesign Lema yang merancang Groovy Modular Sofa, penafsir sempurna dari filosofi berdasarkan relaksasi, dan karakteristik utamanya: kenyamanan dan modularitas. Didukung oleh kaki yang tidak terlihat, ‘tubuh’ Groovy Modular Sofa dari kulit digabungkan dengan bantal, tersedia dalam material kain, memungkinkan permainan kombinasi material dan kromatik yang tak terbatas.

GROOVY by Officinadesign Lema

FRANCIS by Norm Architects: bentuk sederhana dalam keseimbangan
Minimalisme dan ekspresif yang kuat menjadi ciri Coffee Table Francis, diwujudkan dalam desain sederhana yang mampu membangkitkan emosi primordial, khas Studio Norm Architects. Titik pertemuan antara bentuk geometris memberikan meja dengan keseimbangan tepat antara soliditas dan kealamian. Dalam keseimbangan sempurna antara estetika halus dan ekspresi kuat, Francis Coffee Table memiliki siluet cantik untuk memasuki ruang dengan mudah. Bentuk monolitik yang membentuk dasar dan bagian atas meja mengingatkan kita pada Fairy Chimneys di Cappadocia, sebuah wilayah eksotis di mana unsur-unsur alam menjadi protagonisnya. Francis Coffee Table mengungkapkan jiwa m dalam kemantapan bahan, karena  keseimbangan bentuk lengkung sederhana yang memberikan karakter informal.

FRANCIS by Norm Architects

FRED by Norm Architects: Desain buatan Italia memenuhi estetika Denmark
Fitur gaya Denmark bertemu gaya Italia melalui Fred, kursi dengan garis klasik pada kayu, lambang craftsmanship master cabinetmakers Lema dan desain halus dari Studio Norm Architects. Bagian belakang kayu solid kursi makan Fred dibulatkan sempurna untuk menopang kursi dengan lembut berkat kursi empuk dan fleksibel. Fred Dining Chair terinspirasi oleh furnitur abad pertengahan dan gaya Italia yang halus, diwakili melalui esensi khas estetika Denmark. Kayu solid, kenyamanan, ringan, dan garis halus serta sambungan kayu dan rangka logam perunggu, perhatian terhadap detail, menonjolkan kualitas intrinsik bahan yang digunakan.

FRED by Norm Architects

CLAIRE by Norm Architects: keseimbangan antara gaya klasik dan kontemporer
Gaya Claire Lounge Chair diekspresikan melalui kontrasnya antara proporsi yang sleek dan generous sehingga memberi kehidupan pada penampilan estetisnya yang unik. Didefinisikan secara visual oleh sandaran tinggi dan bentuk bulat, struktur logam minimalis menopang bantalan luas dihiasi dengan sandaran tangan kayu solid menambahkan sentuhan yang ‘meyakinkan’ pada armchair ini. Melalui detail halus dan perpaduan cermat antara proporsi dan volume, Norm Architects memberikan kehidupan pada  classic lounge chair  dengan jiwa yang halus dan semangat kontemporer.

CLAIRE by Norm Architects

OMBRA by Piero Lissoni: kursi, armchair, dan stool yang ringan dan berani
Stool yang menjadi bagian Lema 2022 collection, merupakan proyek Ombra yang dibuat dari penelitian Lema yang didedikasikan pada bentuk dan bahan. Penelitian ini telah mengembangkan kursi yang mampu menggabungkan penyempurnaan gaya yang hebat dengan value seimbang. Ombra Chair dan Dining Chair  mewakili inti kebijaksanaan dari Lema dan gaya Piero Lissoni. Ombra Collection dicirikan melalui struktur logam, ringan dipandang mata namun kokoh dalam fungsinya, menopang cangkang sehingga mampu menampung kursi dan sandaran tanpa kontinuitas. Dibentuk dari lembaran polipropilen kaku, dengan ketebalan minimal, ‘cangkang’ Ombra juga tersedia dalam kulit dengan bantalan yang sangat ringan.

OMBRA by Piero Lissoni

DOLMEN by David Lopez Quincoces: pertemuan geometris murni
Dolmen adalah rangkaian coffee table yang dicirikan oleh bagian atas dengan bentuk geometris murni yang berbeda –  persegi panjang, persegi, atau bulat – untuk disusun secara bebas dalam permainan bentuk. Tersedia dalam berbagai ukuran dan ketinggian, mereka dirancang untuk ruang tamu di sebelah sofa dan menemukan ekspresi maksimalnya saat digunakan dalam berbagai komposisi. Palet warna dan kombinasi bentuk bagian atas menjadi ciri khas desain ini, dimana bentuk monolitik menjadi elemen arsitektural dan menciptakan desain yang kontemporer dan unik. Strukturnya terbuat dari bronze painted metal, sedangkan bagian atasnya tersedia dalam matt lacquer atau kayu.

DOLMEN by David Lopez Quincoces

AYRA by Gabriele e Oscar Buratti: romantisme kontemporer
Kursi dan armchair dengan desain yang lembut dan membungkus. Ciri khasnya adalah garis lembut di bagian belakang yang lebih rendah dari tempat duduk, menciptakan fluiditas yang tidak terduga. Berlapis kain atau kulit, dengan kaki logam, Ayra menjadi proposal melintang, dibuat untuk memenuhi kebutuhan estetika yang berbeda. Kursi kontemporer berkat proporsinya, ideal di sekitar meja makan yang atraktif. Kehalusan Ayra telah dielevasi berkat lekukan kursi yang berliku-liku dan detail sartorial yang memberi desain halus serta harmonis.

IN-BETWEEN by Ximi Li Design: ruang sebagai protagonis
Desainer Ximi Li berkolaborasi untuk pertama kalinya dengan Lema mendesain In-Between, sculptural table yang menjadi protagonis pada ruangan berkat desain khusus di dasarnya. Terdiri dari silih bergantinya elemen individu yang dilintasi ruang, memang, base In-Between memberikan lingkungan hidup dua dimensi, mengungkapkan kepribadian dinamis menjadikan elemen spasial sebagai poros proses komposisi. Bagian atas bundar menyentuh alas, memberikan lebih banyak cahaya pada keseluruhan imaji.

IN-BETWEEN by Ximi Li Design

EUREKA by Steve Leung: wardrobe dan ‘kesombongan’ dengan pesona yang tak terduga
Dirancang oleh Steve Leung, Eureka merupakan vanity elegan dan feminin yang diekspresikan melalui pesona furnitur dari masa lalu dengan ‘kunci’ kontemporer. Dengan memikirkan kembali konsep lemari pakaian, Eureka berintegrasi sempurna dengan ‘Armadio al Centimetro’ memberikan ruang kelangkaan estetika: ruang yang intim dan berkumpul untuk mengekspresikan gaya seseorang. Hal tak terduga terungkap di Eureka karena keserbagunaan komponen dan dapat disesuaikan dalam setiap detail, sehingga mengomunikasikan gaya hidup canggih melalui kemewahan yang tersembunyi. Filosofi yang sama diekspresikan dalam Lema iconic bespoke system dengan Eureka Wardrobe yang baru. Steve Leung memang merancang pintu berengsel dengan pegangan perunggu yang memperluas jangkauan komponen Lema yang tersedia untuk membuat lemari pakaian demi estetika pribadi dan kebutuhan khusus.

SELECTA by Officinadesign Lema dan David Lopez Quincoces: rak buku yang terus berputar
Selecta Modular Open System adalah rak buku par excellence yang telah ‘direnovasi’. Bagian belakang, dipasang di depan, menyembunyikan penyangga beberapa cm, untuk menawarkan ruang yang diperlukan untuk menampung catu daya dan kabel cahaya yang sekarang sangat diperlukan. Selain sentuhan akhir tradisional pada bagian belakang kini tersedia dalam tekstil dekoratif. Cahaya juga menjadi protagonis Selecta: vertikal, horizontal, belakang, atau depan. Tidak pernah mencolok, hampir tidak terlihat, tetapi berfungsi untuk menyesuaikan diri dengan lingkungannya. Hangat dan dapat diredupkan sesuai dengan kebutuhan saat itu, menjadi seperti jas yang dibuat khusus untuk mereka yang tinggal di sana. Luxo Compartment baru, Tetris System of Shelves and Dividers  serta laci kabinet memberikan karakter dan ketelitian dari Selecta; meningkatkan penawaran desain serta konsep keunikan dari tradisi yang selalu membedakan kode stilistika sistem ikonis. (DB)

Interni Cipta SelarasInterni Cipta SelarasInterni Cipta SelarasCoulisse | INKCoulisse | INKCoulisse | INKZipblind & VF