presented by

GIVENCHY RTW FALL/WINTER 2022-2023 COLLECTION

SHARE THIS
1.18K

Published by Sugar & Cream, Thursday 24 March 2022

Images courtesy of Givenchy

United of Classicism and Radicalism

“I really wanted to create a synthesis of powerful, sophisticated femininity, with an interplay of multiple American and Parisian influences, sports and craftsmanship. Next to her stands a contemporary man with an instinct for chic nonchalance. On the runway, both are grounded by a sense of reality.” –  Matthew M. Williams, Creative Director of Givenchy

Mengaplikasikan kepekaan haute couture atelier ke pola dasar koleksi ready-to-wear, musim ini Givenchy mengelevasi yang tampaknya biasa menjadi luar biasa sekaligus menjadikan formal layak untuk everyday look. Siluet sama-sama mudah dan monumental, ornamental dan praktis, berlapis dan langsung, menampilkan kemewahan dan utilitas khas Matthew M. Williams, sekali lagi dibawa ke permukaan untuk rancangan pria dan wanita.

Ini tentang menciptakan hal-hal yang ‘everyday‘, seperti sepotong denim atau T-shirt grafis, dengan cara yang sama seperti yang bisa  dilakukan dengan gaun couture. Givenchy memiliki warisan T-shirt grafis dan Matthew ingin merangkulnya, sehingga semua jersey grafis itu dibuat pada model runway, emuanya menjadi bagian tunggal, bukan semata hanya gaya.


Presented by Melandas Indonesia

Simak video koleksinya di sini

Matthew  ingin menciptakan sintesis feminitas yang kuat dan sophisticated, dengan interaksi berbagai pengaruh dari masyarakat Amerika dan Paris, olahraga serta craftsmanship. Di runway, model pria dan wanita dilandasi oleh rasa “realitas”. Koleksi ini ‘bermain’ di antara formal dan informal, mengembangkan objek yang murni dan berani. Selain gaya denim olahan yang mengingatkan pada akar sang desainer adalah payet dan mutiara yang berfungsi sebagai penghormatan terhadap kegemaran Hubert de Givenchy pada ornamen.

Mengambil isyarat dari outerwear — yang mencakup palet praktis kaya cokelat, hijau, abu-abu, dan hitam — kepekaan warna desainer diterapkan secara tidak konvensional pada siluet yang disesuaikan dan transparan, bordiran tangan yang halus dan gaun disheveled ruffled yang sama. Di sini, klasisisme dan radikalisme Givenchy disatukan dalam permainan volume dan tekstur berlapis. Keakraban sehari-hari dari kaus yang dicuci dieksplorasi dengan ketelitian ‘berlapis’ baru yang rumit di mana eksperimen dalam grafis dan bordir cetak 4D dibawa ke permukaan. Pada saat yang sama, sikap ini dikontraskan dengan tailoring klasik, struktur tunggal dan bentuk double-breasted dieksplorasi, namun masih dengan mudah dan ringan dalam wol dan flanel.

Celana panjang yang disesuaikan dengan lebar dan coat tebal bekerja dengan kontras. Sementara denim dikenakan, dicoba, dan diperlakukan dengan bobot yang sama dengan satin duchesse yang juga ditemukan dalam koleksi tersebut. Semuanya disatukan oleh siluet, baik garis panjang dan sapuan atau pendek dan kencang namun tetap dengan kualitas mengalir dalam ruffles, hand-smocking, dan lipit yang rumit, masing-masing menekankan gerakan, kemudahan, dan tempat dalam kehidupan nyata pemakainya.

Arsip haute couture Hubert de Givenchy direferensikan melalui hardware yang berbentuk perhiasan dan mutiara. Kebangkitan lainnya termasuk cetakan ocelot dari tahun 1955 dan thistle hitam yang di-highlight pada perhiasan dan sepatu. Elemen kulit yang ditemukan di seluruh koleksi, seperti Signature Givenchy Stretch Boots, New Hobo Bag, Kenny Bag, dan 4G Bag yang ditandai dengan hardware Lock khas dielevasi dalam cara berbeda.

Sementara itu, TK360 Sneakers dengan bentuk rajutan yang revolusioner, melanjutkan dan memberi tahu semua orang dengan sensibilitasnya yang mudah dipakai dan berevolusi, tumbuh, berubah, menjadikan keseharian menjadi lebih radikal. Musim ini, TK360 mengambil lebih banyak garis grafis, memberikan tampilan yang lebih sporty. (DB)

Interni Cipta SelarasInterni Cipta SelarasInterni Cipta SelarasCoulisse | INKCoulisse | INKCoulisse | INKZipblind & VF