presented by

EVANS LEE’S LATEST INTERIOR DESIGN “LAKE · LANTERN”

SHARE THIS
1.94K

Published by Sugar & Cream, Tuesday 28 June 2022

Images courtesy of Evans Lee Design (photograph by Jack Qin)

Spacial Fluidity and Minimalism Concept

Pengikut dan praktisi konsep “spasial fluidity”, Evans Lee menganut minimalis dalam desain tempat tinggal pribadi. Dalam pandangannya, alih-alih ide tunggal desainer, minimalis harus mengacu pada penciptaan bersama yang berkelanjutan dari penghuni, menyediakan ruang yang komprehensif untuk interaksi orang tua-anak yang hangat dan akrab.

“Spatial fluidity, the distinction of Lake Lantern, is born to be the top of private residence design, not the aesthetic. As different people have different taste, the top of our mind should be provide tailored service for them.”  –  Evans Lee

Dalam proyek ini, Evans menciptakan ruang sebagai latar belakang murni. Dengan berbagai interaksi dalam hidup, tempat tinggal novel puitis muncul, seperti galeri artistik. Baik mansion, vila, atau apartemen, langkah pertama desain adalah membuka ruang, menghilangkan dinding dan pintu yang berlebihan, mewujudkan ‘pelukan’ cahaya dan sirkulasi angin.

Minimalisme bukan berarti bentuk tetap atau tatanan tunggal. Evans Lee memiliki pengalaman bertahun-tahun dalam menanamkan konsep minimalis dalam residensial.

Berdasarkan konsep “ruang komprehensif dan interaksi spontan”, desainer membagi ruang untuk menunjukkan kelengkapan dan visibilitas sebanyak mungkin, menghadirkan minimalis melalui ruang hampa yang luas, menghilangkan batasan, dan merekonstruksi lanskap. Berkelana di ruang interior, gambaran keseharian dihadirkan dengan suasana puitis.

Minimalisme dapat menunjukkan efek yang mengagumkan. Berdasarkan aliran dua arah angin dan cahaya, fluiditas memungkinkan kehidupan penghuni berkembang menjadi komunikasi antara manusia dan alam. Untuk itu, desainer mengaburkan batas dan batasan ruang, merancang pintu yang dapat dipindahkan antara ruang tamu dan ruang multi-fungsi. Dengan melakukan ini, penghuni dapat memiliki pandangan yang lebih luas di dalam ruangan dan lebih banyak ruang untuk komunikasi orang tua-anak. Gambar artistik yang masih modern meremajakan dinamis dengan gerakan pintu.

Persepsi cahaya menjadi fungsi normal arsitektur dan acuan estetika arsitektur. Pengenalan cahaya dalam ruang lahir untuk menjadi media, menghubungkan furnitur dengan mudah. Sama seperti struktur Taman Suzhou, perancang menyadari mengubah pemandangan dengan berjalan dan mengintegrasikan pemandangan lanskap dalam proyek ini. Kontras gelap dan terang memberikan kemungkinan besar bagi imajiner penghuni, memelihara gaya hidup puitis dengan alam.

Presented by Zipblind

Dari perspektif minimalis, warna putih lahir menjadi kanvas tiga dimensi dan besar, dengan ruang luas demi eksplorasi artistik. Dalam desain proyek ini, desainer memilih warna putih sebagai tone utama, meja putih, kisi-kisi, dan layar, meminimalkan jarak antara orang, dan meningkatkan kesederhanaan dan kemurnian. Mural di dinding mengubah ‘kantin’ melalui warna-warna cerah, menambah suasana yang lebih hidup.

Perluasan ruang hunian merupakan seni kehidupan. Minimalisme dapat dikatakan sebagai media seni dan kehidupan. Dengan latar belakang putih, dengan kontras warna  kuning lemon dan hijau tua  menjadikan koridor besar terlhat luas dan lapang.

Desainer berpendapat bahwa rumah klien ini merupakan proyek unik di dunia. Berdasarkan kondisi yang berbeda, harapan dan kebutuhan klien, desainer berusaha untuk memberikan layanan yang disesuaikan untuk setiap klien. Yang menjadi highlight di ruang utama terletak pada kontras antara cahaya dan bayangan. Kisi-kisi kayu yang terang dan gelap menciptakan miniatur suasana puitis. Kantor dan area istirahat dibedakan dengan layar yang dapat dibalik, memungkinkan penghuni memiliki satu tempat kerja selain area tempat duduk.

Warna, gaya, dan struktur di kamar anak laki-laki memenuhi minat anak laki-laki, dan tepi pintu masuk dimanfaatkan untuk penggunaan sekunder, mewujudkan interaksi yang bebas dan nyaman.

Berfokus pada desain dan penelitian tempat tinggal pribadi dalam delapan tahun terakhir, Evans Lee tetap berkomitmen pada filosofi bahwa objeknya adalah kehidupan penghuninya, bukan rumah. Oleh karena itu, alih-alih satu rencana desain tunggal, perancang berusaha untuk memuaskan gaya hidup penghuni yang berbeda, dengan desain yang beragam dan beragam. Proporsi yang tepat, cahaya yang melimpah, bahan yang sesuai, warna murni, dan gaya yang unik merupakan elemen utama dari proyek ini. (DB)

Project Information
Project name: Lake Lantern
Project Address: Foshan, China
Design Area: 400m²
Design Time: 2019.07
Completion Time: 2021.10
Design Company: Evans Lee designers Co.,Ltd.
Design Director: Evans Lee
Design Team: Lynn, Jay

Product and Brands
YIPIN-GUOJI, Hermand Haus, DOMINO, LAK, B&B Italia, Ligne Roset

Interni Cipta SelarasInterni Cipta SelarasInterni Cipta SelarasCoulisse | INKCoulisse | INKCoulisse | INKZipblind & VF