presented by

Dior Presents Dior Lady Art 5#: Meet The Artists

SHARE THIS
2.47K

Published by Sugar & Cream, Monday 18 January 2021

Text by Dinda Bestari, Image Courtesy of Dior

Meet The New 10 Talented Artists

Dior Lady Art 5# selalu menyuguhkan kurasi seniman terbaik untuk menuangkan kreativitas terkininya pada tas ikonis  Dior Lady.  Seri ini tidak saja tampil menawan dan unik, melainkan menonjolkan nilai-nilai artistik dalam sebuah maha karya seni.

Untuk edisi kelima Dior Lady Art, sepuluh kolektif seniman dari seluruh dunia, berpastisipasi dalam permainan reinterpretrasi dan metamorfosis menjadikan Iconic Lady Dior menjadi kolaborasi karya seni yang seru dan menantang. Seniman terpilih dari berbagai negara seperti Cina, Madagaskar, India, Afrika Selatan, Rusia hingga Amerika Serikat. Sepuluh seniman tersebut adalah Recycle Group, Song Dong, Judy Chicago, Joël Andrianomearisoa, Chris Soal, Olga TitusGisela Colón, Bharti Kher,  Mai-Thu Perret, dan Claire Tabouret.  Yang paling mengesankan adalah ke sepuluh seniman menampilkan tidak hanya menampilkan pencapaian artistik terbaru mereka tetapi juga menrefleksikan sisi kreatif dari high – level crafmanship.

Dalam edisi ke-5 Dior Lady Art ini, Anda dapat mengenalkan secara langsung ke sepuluh seniman tersebut melalui serial Podcast Dior Talks yang akan berlanjut hingga akhir Februari 2021.

Berikut adalah seniman yang berkolaborasi dalam Dior Lady Art 5#:

1. Recycle Group
Andrey Blokhin dan Georgy Kuznetsov  –  duo seniman asal Rusia ini berada di garis depan realitas –  mendirikan Recycle Group pada 2008. Melalui pesan subliminal, mereka mempertanyakan alam paradoks masa depan dan mengeksplorasi konsep “keabadian virtual” dalam rangka menyoroti hubungan yang kuat dan kompleks antara manusia dan mesin. Karya obsesif dan hipnotis mereka menggabungkan material, media, dan augmented reality yang nyata, memasukkan seni ke dalam dimensi baru, gaya bebas, dan berani. Untuk Dior Lady Art, mereka menginterpretasikan tas ikonis ini sebagai lambang pergeseran visi dunia, yang dibentuk oleh hiruk pikuk digital kontemporer, dengan efek gelombang dan pusaran yang mendekonstruksi dan memahat ulang motif cannage legendaris. Menyerupai objek yang tidak material, Lady Dior bermetamorfosis dan membuka dirinya terhadap berbagai persepsi. Menjembatani masa lalu dan masa depan digital, kreasi luar biasa ini mencerminkan alam yang mempesona dari mana muncul hubungan kita sendiri dengan keberadaan.

2. Song Dong
Song Dong memandang dan menemukan kembali Lady Dior sebagai objek keinginan di tepi eksistensi dan mendefinisikannya kembali; meletakkannya di pinggiran “dalam” dan “di luar” dunia dan roh, dan merekonstruksi hubungan “parasit” timbal balik yang tidak terpisahkan antara pengguna, sebagai jembatan dan refleksi dari berbagai aspek mereka. Didorong oleh kerinduan akan kebebasan tanpa batas, sang seniman ingin mengungkap sifat fana dari perilaku manusia dan mengeksplorasi konsep-konsep yang kompleks dan mempesona, seperti kemalasan, ketidakbergunaan, dan tidak adanya batasan. Masa kecilnya di Cina, yang ditandai dengan pendidikan tradisional di tengah revolusi budaya, menanamkan dalam dirinya semangat yang lebih besar untuk melukis yang dapat “diekspresikan dengan bebas”. Saat itu, ia menganggap seni lukis identik dengan pelarian dan ruang untuk “bernapas bebas”. Belakangan, “lukisan” yang diminatinya digantikan oleh “kehidupan seni” yang lebih luas dan menjadi sumber dan sumber energi kreatifnya yang sebenarnya. Dibesarkan pada 1980 – an selama reformasi dan keterbukaan Cina, “Window (jendela)” adalah simbol “kebebasan” dan “keterbukaan” baginya, yang merupakan objek filosofis yang mendorong pemikiran. Dia mengunjungi kembali Lady Dior dengan grafik halus dan komposisi warna-warni yang dicampur dengan permainan cermin. Reinterpretasi abstrak ini disebut “Windows Bag”, yang memberikan atribut “tas” pada konsep tradisional “tas”. Tampaknya bermetamorfosis menurut cahaya, bayangan, tempat, dan wajah. Ikon yang memesona, dalam gerakan tanpa henti, yang menyerukan penemuan (kembali) diri sendiri. “Windows Bag menempatkan dunia di luarnya dan hidup berdampingan dengan dunia di dalam tas,” ujar Song Dong.

3. Judy Chicago
Seorang pendiri lambang seni feminis, Judy Chicago telah menjadikan karya dan penelitiannya sebagai sarana untuk memerangi ide-ide patriarki. Kepribadian multi talenta ini tidak pernah berhenti mengembangkan estetika tunggal yang mempertanyakan dominasi laki-laki dan merayakan kesuksesan perempuan, yang seringkali dilupakan atau disingkirkan ke ‘pinggir lapangan’ meskipun mereka memiliki kontribusi penting. Alih-alih garis bersih dan bersudut yang disukai orang-orang pada generasinya, ia lebih memilih kurva unik, sensual, penuh warna, dan sugestif, di mana spiral dan cangkang membangkitkan simbol kekuatan feminin, seperti lukisan yang ia pilih saat ‘mengunjungi’ kembali Lady Dior yang ikonis. Berkat perawatan dichroic, bukti penyelamat inovatif di ateliers, tiga tasnya yang diciptakan kembali dihiasi dengan efek mutiara, metalik, dengan warna-warni memesona. Motif hipnotis repetitif lukisannya menjadi hidup melalui permainan cahaya menawan dan tak terduga, dalam pantulan yang berkilauan. Masing-masing karya luar biasa ini ditandatangani dengan ‘’naskah’’ yang mewakili karya yang digambarkan, lebih baik biarkan sumber kreatif mereka bersinar; ode pamungkas untuk feminitas pluralistik yang memperluas dialog yang penuh gairah dan komitmen dengan Dior yang dimulai dengan koleksi Maria Grazia Chiuri’s Spring-Summer 2020 Haute Couture collection.

4. Joël Andrianomearisoa
Dari Antananarivo ke Paris, Joël Andrianomearisoa seniman asal Madagaskar ini memupuk daya tarik kedua kota dalam entitas misterius. “Segalanya” di mana inspirasinya yang produktif memuncak dari suara, wewangian, tekstur, makhluk, serta arsitektur. Penelitian kreatifnya dijalin dari keragaman emosi yang tak terbatas yang ia upayakan untuk terwujud atas nama melankolis yang manis, ketidakhadiran yang tak terelakkan yang dipahami semua orang namun tidak dapat disebutkan namanya. Karyanya yang sukar dipahami dan magnetis membuat kerapuhan dan intensitas keinginan menjadi kekuatan hidup yang esensial. “Take me to the end of all loves” nyanyian labirin Lady Dior, seperti bukti gairah yang sudah terpenuhi, janji kisah cinta baru. Di permukaan, bahan yang tumpang tindih, seperti millefeuilles halus, mereproduksi detak jantung, sementara di dalamnya, lapisan rapi melambangkan angin puyuh cinta. Ceritanya dimulai dengan pengemasan, etalase, dan karya seni unik di atas kertas. Dalam balutan warna hitam dengan kulit atau sutra radzimir, kedua versi tersebut dihiasi dengan sulaman dan guntingan, serta kata-kata, bisikan, dan belaian, seperti karya hidup yang terus bergerak. Sebagai kejutan puitis terakhir, sebuah buku kecil menyertai mereka, mencakup memoar, jurnal proyek ini, dan buku harian kehidupan masa depan mereka. Sebuah syair untuk sentimen, dan bacaan sensitif dunia.

5. Chris Soal
Terinspirasi oleh identitas budaya penduduk asli Afrika Selatan, tempat seniman ini tinggal, Chris Soal mempertanyakan hubungan yang erat dan kompleks antara kehidupan perkotaan, lingkungan yang akrab, dan ekologi. Pendekatan kreatif yang menggabungkan material yang diselamatkan mencerminkan kepekaannya terhadap tekstur, bentuk, dan cahaya. Chris menciptakan patung menarik yang seluruhnya terdiri dari benda-benda sehari-hari, yang sifatnya sementara dan fungsional diubah menjadi karya seni yang abadi. Bagi Dior, ia memainkan kontras yang mencolok antara elemen-elemen sepele ini, begitu banyak simbol masyarakat konsumen, dan Lady Dior, yang dijiwai dengan warisan yang kuat dan savoir – faire virtuoso. Dengan cara ini, ia menutupi tas ikonis dengan lipatan tutup botol bertanda “Dior”, menyerupai cangkang cowrie, terbentang dalam warna-warna yang mempesona. Seperti syair untuk tanda tangan artistiknya, pesona “o” dalam nama Dior mengambil bentuk pembuka botol yang elegan. Efek ilusi melayang di antara imajinasi dan kenyataan, dualitas dan simbiosis, menawarkan persepsi baru tentang dunia dan mode.


Presented by Interni Cipta Selaras

6. Olga Titus
Setiap karya magnetis dari Olga Titus yang konvensional merupakan sebuah perayaan dunia dengan adat istiadat yang kaya tak terbatas. Terinspirasi oleh warisan kakek – neneknya, yang berasal dari India dan Malaysia, serta melalui perjalanannya, seniman asal Swiss ini menjalin hubungan berharga antara peradaban melalui kreasi eklektik. Wilayah eksperimennya adalah ‘(elsewhere) di tempat lain’, kosmos, pertemuan antara diri dan orang lain: tempat imajiner di mana budaya baru menjadi hidup, dalam citra ” third space (ruang ketiga)” teori oleh Homi K. Bhabha. Bebas untuk banyak ‘bacaan’, karyanya melayang di antara material dan realitas digital, memungkinkan perkembangan individualitas dan ekspresi tunggal berkembang. Lukisan payet, yang memperluas bidang kemungkinan, lahir dari keinginan untuk melampaui realisasi digital dengan menjadikannya nyata. Dihiasi dengan manik-manik kaleidoskopik yang halus, reinterpretasinya tentang Lady Dior, yang dilihatnya sebagai “kosmos kecil”, terungkap berkat sentuhan akhir dua sisi, ornamen hibrid dalam gerakan abadi  jika disentuh, memunculkan dua alam semesta yang berbeda. Pada versi miniatur tas ikonis ini topeng dekoratif mewujudkan ciri khas Olga Titus dan memberi penghormatan kepada seni dunia, dari Afrika hingga Asia, sebuah alegori untuk ‘’lemari’’ keingintahuannya sendiri yang melampaui benda-benda sehari-hari.

7. Gisela Colón
Terinspirasi oleh kekuatan kehidupan, energi universal, dan sistem planet, Gisela Colón  mengembangkan bahasa tunggal, menggunakan leksikon bentuk geometris dan figur organik yang menarik. Minimalis dan futuristik, monolit ikonis, dan sel biomorfiknya –  pahatan dinding yang tampaknya bermutasi, seperti janji masa depan –  berdiri di persimpangan jalan antara seni dan sains. Dibuat dengan menggunakan teknologi terkini, karyanya menampilkan material inovatif yang digunakan dalam industri dirgantara, memancarkan pantulan holografik yang bergeser sesuai dengan cahaya. Menjembatani realitas dan fantasi, bumi dan galaksi, karyanya yang mengejutkan menafsirkan kembali corak dan garis arsitektur Lady Dior, memberikan kehidupan pada dua kreasi unik. Stardust dan Amazonia yang dibaptis, mereka melambangkan, melalui warna menghipnotisnya, keajaiban antarbintang, dan misteri dunia yang memesona. Pada detail signature terakhir, pesona “Dior” diselingi dengan monolit, sebuah lambang yang bagi Gisela Colón mewakili kesetaraan, kekuatan, dan keindahan. “bags of the future” ini, sebagaimana sang seniman menyebutnya, menggabungkan semangat bima sakti dan alam yang mempesona, memberikan penghormatan kepada semangat Christian Dior untuk seni dan konstelasi divinatori.

8. Bharti Kher
Di Inggris Raya, tempat seniman ini dibesarkan, dan di India  –  negara asal orang tuanya, tempat ia sekarang tinggal  –  Bharti Kher mengeksplorasi masalah identitas dan budaya melalui karya menawan. Dalam menafsirkan kembali simbol-simbol kuat, karya-karyanya menjalin hubungan antara masa lalu dan modernitas, dengan cara bindi, benang merah alam semesta. Tanda melingkar ini, yang diaplikasikan oleh wanita India di dahi mereka, dapat menjadi aksesori fashion yang sophisticated dan juga simbolis. Seniman ini mengubah bindi, mengalihkan dan melampaui makna sosialnya. Terpesona oleh “third – eye” ini, sang seniman feminis ini membuat seperti signature-nya; simbol yang ditinjau kembali melalui kreasi yang menggabungkan lukisan, kolase, fotografi, dan patung. Pada Lady Dior, motif tunggal ini muncul sebagai bentuk ular yang halus, penjelmaan dari kekuatan hidup, transformasi, dan penyembuhan. Dielevasi dengan palet kromatik yang hangat, tas ini berkembang dalam gerakan meng-”hipnotis” pada tas tangan ikonis Dior.

9. Mai-Thu Perret
Dari Bauhaus hingga tarian, dan yoga tantra hingga modernisme sastra, seniman asal Prancis – Swiss, Mai-Thu Perret mengeksplorasi batas-batas antar disiplin ilmu. Instalasinya – mencampur video, melukis dan memahat – mendukung bahan mentah dan kerajinan tangan seperti keramik, sulaman atau rotan. Prosesnya merupakan cara untuk mempertimbangkan kembali, melalui teknik yang sering dinilai hanya sebagai dekoratif, tempat perempuan dalam seni barat. Melalui karya-karyanya yang mencolok, Mai-Thu Perret mengeksplorasi utopia peradaban kita dan gagasan komunitas, terutama melalui prisma feminisme. Terpesona oleh bahasa imajiner, ia menciptakan alfabet misterius yang terdiri dari tanda-tanda abstrak yang terinspirasi oleh metode pendidikan diterapkan di taman kanak-kanak Jerman abad ke-19. Di persimpangan tulisan paku, lukisan, dan estetika Mondrian, huruf-huruf ini terungkap dalam bentuk permadani pada tas Lady Dior, dan pada versi miniatur yang dielevasi dengan sulaman manik kaca yang berharga. Kreasi tersebut menampilkan handle dan pesona logam “Dior” berenamel, yang direproduksi setelah keramik yang dibentuk oleh tangan oleh seniman, mempertanyakan leksikon mode dan simbolisme logo. Sebuah perayaan virtuoso savoir-faire dan keindahan gerak tubuh yang disukai oleh Mai-Thu Perret dan rumah mode Dior.

10. Claire Tabouret
Pemandangan, tubuh yang merangkul atau berkonfrontasi satu sama lain, anak-anak dalam kostum, debutan muda, potret kelompok, migran di laut. Menyoroti kerentanan hubungan antarmanusia, subjek Claire Tabouret mempesona karena kepekaan, perspektif tunggal, dan misteri yang membingungkan. Mengilustrasikan dirinya dalam seni figuratif, pelukis Prancis ini mengadopsi palet warna unik yang memadukan rona alami dengan warna buatan, sintetis, dan hampir asam, memandikan lukisannya dalam suasana yang langsung dapat dikenali. Mendekati Lady Dior sebagai kanvas kosong yang menawarkan kebebasan imajinasinya, dia mengubah potret dirinya, yang dimeriahkan oleh sapuan kuas yang ekspresif dan berani, ke salah satu tas, di mana dia muncul dengan menyamar sebagai vampir dengan mulut berlumuran darah, melahap pesona tas ikonis itu. Mengejutkan dan sekaligus romantis, versi tas ini ditonjolkan oleh kerah renda putih, penampilan halus dari kostum fantasi Drakula. Lukisannya yang menggambarkan sekelompok penari dengan anggun terungkap pada versi lain dengan bulu palsu, seperti gema disiplin hipnotis dan terbebaskan yang disayang oleh Christian Dior dan Maria Grazia Chiuri. Sebuah syair untuk perhatian virtuoso rumah terhadap detail, kreasi ini dihiasi dengan lapisan berpendar, refleksi bersinar dari signature berwarna artis.

Interni Cipta SelarasInterni Cipta SelarasInterni Cipta SelarasCoulisse | INKCoulisse | INKCoulisse | INKDiorramaZipblind & VF