presented by

AN EXCLUSIVE LOFT IN SOHO BY GIANFRANCO FERRÉ HOME

SHARE THIS
2.20K

Published by Sugar & Cream, Wednesday 16 November 2022

Images courtesy Gianfranco Ferré Home

The Design Residence of a Well-known Architect

Pengaturan gaya industrial yang apik di jantung SoHo, yang menjadi salah satu lingkungan paling menawan di New York. Loft hampir tidak memiliki partisi, langit-langit tinggi, dinding bata serta jendela besar, memberi banyak cahaya alami, elemen khas dari abandoned factory berfungsi untuk penggunaan pribadi, dengan menambahkan karakter ke ruang pribadi ini demi memberi tahu cerita, dan inspirasi dari arsitek yang memilihnya sebagai tempat tinggalnya.

Desainer dan profesional yang berbasis di Paris ini sangat mencintai «The Big Apple», jadi ia membawa eklektisisme dan kreativitas khas New York ke home studio, tempat istimewa di mana ia suka berhubungan kembali dengan dirinya sendiri dan dunia. Di mana ia selalu terinspirasi oleh kecantikan untuk menyiapkan ide dan proyek baru.

Dalam lingkungan ‘cair’ yang secara sempurna mengekspresikan gaya hidup dinamis dan inklusif dari arsitek-desainer, ruang yang dirancang untuk menyelenggarakan pesta koktail informal, area yang disediakan untuk konsentrasi, dan sudut nyaman untuk relaksasi mengikuti satu sama lain. Hasilnya adalah penthouse di mana perhatian terhadap detail tidak berkompromi pada kenyamanan dan di mana minat dan hasrat arsitek tercermin: desain, seni kontemporer, alam, dan akhirnya musik jazz, musik malam yang menyenangkan dan saat-saat istirahat.


Presented by LeChateu Living

Dalam tatanan yang cerah dan eklektik ini, palet kromatik dengan nada netral dan lembut dari krem dan cokelat menghangatkan suasana metropolitan. Kombinasi material yang berbeda, furnitur dengan karakter berani dan perabot vintage menciptakan perpaduan unik yang secara sempurna mengungkapkan karakter dan keinginan pemiliknya.

Ruang tamu atau ruang keluarga menjadi ruang terbuka besar yang diterangi cahaya jendela dan diperkaya dengan nuansa hijau taman musim dingin, didominasi oleh kehadiran furnitur prestisius dengan gaya berbeda. Seattle Modular Sofa  yang ditempatkan di tengah ‘panggung’ sebagai  penegasan definitif gaya metropolitan modern.

Kelembutan dan sensualitas bentuk, kain, dan kulit memenuhi presisi geometris meja kecil dengan perpaduan garis, tekstur, dan warna yang harmonis. Dalam keseimbangan sempurna antara estetika, kenyamanan, dan fungsi, Kalamaja Armchairs bergaya retro dengan aksen khas abad pertengahan menambah pesona conversation area. Kehadiran Times Square Modular Tables dan komposisi asli yang dibuat oleh Lowery Tables melengkapi ansambel eklektik ini.

Bertindak sebagai elemen pemisah antara ruang tamu dan ruang makan, Doppler menemukan kembali gaya dan penggunaan perabot tradisional seperti konsol, memberikan kepribadian yang berani berkat kontras antara permukaan Thai Painted Smokey Grey dan konstruksi ringan dengan silinder menyeberang. -bagian. Keanggunan eklektiknya membawa kita ke ruang makan di mana kita menemukan Rockefeller Dining Table, perabot dengan estetika kontemporer yang dicirikan oleh kontras antara soliditas kaki marmer travertine dan penampilannya yang lembut dan ringan. Permukaan  kayu Thailand berbentuk bulat.

Harlem Chairs berstruktur tipis dan ringan serta sandaran punggung berbentuk dinamis, melengkapi keseluruhan dengan karakter metropolitan. Fitzroy Bookcase melengkapi ruangan, terdiri dari marmer travertine, kuningan, dan  smoked glass untuk mewujudkan gaya industrial yang meresapi seluruh koleksi dengan tampilan ala 70-an.

Untuk menghubungkan dan menyelaraskan berbagai area fungsional loft, sudut baca dan istirahat yang berbeda dibuat dengan menggunakan armchair yang nyaman seperti Phoenix Sofa Series, yang men-highlight  garis dasarnya dan daya tarik vintage. Sofa yang bercirikan kehangatan elegan dan sensual yang didominasi oleh kehadiran Clapton Bed yang dipertegas dengan kehadiran dua bantal besar berlapis kulit dengan garis-garis kontras, ‘mengundang’ kita ke night space. Pouf King’s Cross yang diproduksi Capitonné menambahkan elemen glamor yang tak lekang oleh waktu, sedangkan Douglas Chandelier kuningan dengan bola kaca menambahkan sentuhan retro pada keseluruhannya.

Interni Cipta SelarasInterni Cipta SelarasInterni Cipta SelarasCoulisse | INKCoulisse | INKCoulisse | INKZipblind & VF